Kamis, 14/02/2013 08:09 WIB

36 Bus TransJ Siap Layani Koridor 12 Pluit - Tanjung Priok

Salmah Muslimah - detikNews
Foto: Ilustrasi
Jakarta - Pemprov DKI bersama dengan Badan Layanan Umum (BLU) Trans Jakarta hari ini siap meluncurkan rute baru. Sebanyak 36 Bus akan beroperasi di koridor 12 Pluit - Tanjung Priok.

"Ada 36 bus gandeng yang akan beroperasi. Satu bus berkapasitas 150 orang," kata Kepala BLU TransJ Muhammad Akbar kepada detikcom, Rabu (13/2/2013).

Akbar mengatakan hari ini penumpang yang ingin menjajal koridor 12 bisa mulai menaiki armada ini mulai pukul 13.00 WIB. Sebab pagi harinya Gubernur DKI Jakarta (Jokowi) akan meresmikan peluncuran koridor ini.

"Kita harus siap-siap dulu setelah launching, jadi jam 13.00 WIB baru bisa dioperasikan untuk masyarakat umum," ucap Akbar.

Selanjutnya, rute ini akan beroperasi normal, sejak pukul 5 pagi sampai 11 malam. Akbar menambahkan koridor 12 ini diluncurkan mengingat kawasan yang dilayani adalah kawasan penting. Seperti Mangga Dua yang merupakan pusat grosir pakaian dan elektronik, transit di Beos dan berakhir di Pluit.

"Ini kan pelabuhan akan melintasi Arta Gading di situ kan ada mal yg cukup besar akan melayani sunter dan kemayoran. Pada bulan Juni dan Juli akan ada Jakarta Fair," ujar Akbar.


Ikuti berbagai berita menarik hari ini di program "Reportase" TRANS TV yang tayang Senin sampai Jumat pukul 16.45 WIB

(slm/mpr)



Sponsored Link
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Informasi pemasangan iklan
hubungi : sales[at]detik.com
  • Jumat, 22/08/2014 12:40 WIB
    ANS Kosasih: Fokus Pelayanan Prima TransJ, Kurangi 1 Juta Perjalanan di 2017
    Gb PT Transportasi Jakarta baru saja dibentuk pada Maret 2014 lalu. PT Transportasi Jakarta ini masih mengalami masa transisi dari BLU UP TransJakarta. Fokus mereka menggunakan teknologi untuk meningkatkan pelayanan menjadi prima hingga bisa mengurangi 1 juta perjalanan di tahun 2017 nanti.
ProKontra Index »

Pemprov DKI Larang Aplikasi Taksi Uber

Baru diluncurkan sepekan, aplikasi penghubung taksi Uber langsung mendapat respons negatif dari Pemprov DKI. Alasan pelarangannya, mulai dari tak ada izin, tak ada kantor, tak mengikuti tarif resmi, berpelat hitam sehingga dikhawatirkan merugikan konsumen. Bila Anda setuju dengan Pemprov DKI yang melarang aplikasi taksi Uber, pilih Pro! Bila tidak setuju pelarangan taksi Uber, pilih Kontra!
Pro
82%
Kontra
18%