QuickCount Persentase Sampel
  • 6,90%
  • 9,20%
  • 6,90%
  • 18,90%
  • 14,30%
  • 11,80%
  • 9,70%
  • 7,50%
  • 6,70%
  • 5,40%
  • 1,60%
  • 1,10%
  • Last Updated : Kamis, 10 April 2014 18:39 , Sumber : Cyrus Network dan CSIS
  • 6.67%
  • 9.44%
  • 6.61%
  • 18.65%
  • 14.86%
  • 11.40%
  • 10.26%
  • 7.60%
  • 6.52%
  • 5.41%
  • 1.60%
  • 0.97%
  • Last Updated : Rabu, 16/04/2014 15:38 , Sumber : Radio Republik Indonesia
Kamis, 07/02/2013 16:59 WIB

Anak Korban Kekerasan Seksual di India Dipermalukan

BBCIndonesia.com - detikNews
Anak-anak korban kekerasan seksual di India kerap mendapat perlakuan tidak layak dan dipermalukan oleh polisi, kata lembaga pegiat hak asasi manusia Human Rights Watch.

Sistem pemerintahan untuk mengatasi masalah ini tidak memadai, kata lembaga yang berbasis di AS itu.

Laporan mengatakan kekerasan seksual adalah "hal yang biasa" di banyak rumah tangga, sekolah dan panti asuhan di India.

Pemerintah India tidak memberikan reaksi publik atas laporan itu karena bertentangan dengan kebijakan mereka.

Sebuah riset pemerintah pada 2007 melaporkan bahwa dua dari tiga anak di India mendapat kekerasan fisik dan bahwa 53% dari hampir 12.300 anak yang disurvey melaporkan satu atau dua bentuk kekerasan seksual.

Laporan lain mengatakan lebih dari 7.200 anak, termasuk balita, diperkosa setiap tahun di India. Aktivis perlindungan anak yakin masih banyak kasus yang tidak dilaporkan.

Para aktivis mengatakan anak-anak mendapat kekerasan seksual dari kerabat, tetangga serta di sekolah dan banyak kasus yang menguap karena sistem tradisional India, orang tua dan keluarga takut laporan akan memicu stigma sosial.

Pada Mei tahun lalu, parlemen India meloloskan Undang-Undang Perlindungan Anak dari Kejahatan Seksual, untuk pertama kalinya di negara itu dan membuat semua bentuk kekerasan seksual pada anak sebagai sebuah tindak pidana.

Namun para aktivis mengatakan bahwa undang-undang yang lebih baik tidak akan membantu, yang dibutuhkan adalah perubahan dalam perilaku sosial dan bagaimana polisi, petugas medis serta perangkat hukum mengatasi kasus-kasus kekerasan seksual pada anak.


(bbc/bbc)

ProKontra Index »

Bagi-bagi Kursi dan Menteri Itu Tidak Baik

Calon presiden PDIP Jokowi bertekad menguatkan sistem presidensial jika nanti terpilih. Jokowi menegaskan koalisi yang dibangunnya bukanlah koalisi bagi-bagi kursi dan jatah menteri. Dia mengatakan, yang akan diajak koalisi adalah partai-partai yang siap bekerja sama membangun bangsa dan negara tanpa meminta jatah kekuasaan. Bila Anda setuju dengan gagasan Jokowi, pilih Pro!
Pro
90%
Kontra
10%