Detik.com News
Detik.com
Kamis, 07/02/2013 14:04 WIB

Sidang Kicauan Triomacan2000 di Twitter Digelar, Wartawan Jadi Saksi

Salmah Muslimah - detikNews
Halaman 1 dari 2
Sidang Kicauan Triomacan2000 di Twitter Digelar, Wartawan Jadi Saksi
Jakarta - Kasus pencemaran nama baik Jaksa Agung Muda bidang Pengawasan (Jamwas) Marwan Effendy yang melibatkan pengacara Muhamad Fajriska Mirza dan pemilik akun TrioMacan2000 di twitter menyeret wartawan sebagai saksi.

Kicauan tersebut menyebutkan Marwan semasa menjadi Asisten Tindak Pidana Khusus Kejati DKI telah menggelapkan uang yang menjadi barang bukti kasus pembobolan BRI sebesar Rp 500 miliar.

Hal itu terungkap dalam sidang yang beragendakan mendengarkan keterangan saksi.

"Saksi itu adalah Bandot Dendi Marela selaku wartawan majalah Konstan," kata Koordinator Jaksa Penuntut Umum (JPU) Arief Indra Kusuma Adhi, di Pengadilan Negeri Jakarta Selatan, Kamis (7/2/2013).

Bandot menjadi saksi karena dirinya mengetahui kicauan akun @triomacan2000 yang meretweet penyataan Fajriska tentang tudingan penggelapan uang yang dilakukan oleh Marwan. Sebagai wartawan, Bandot menilai info dari akun triomacan2000 itu menarik untuk dikembangkan sebagai sebuah berita.

"Saya tahu info itu dari twitter triomacan2000, yang meretweet dari fajriska. Saya followernya trio macan. Sebagai wartawan menurut saya itu menarik dan makanya saya konfirmasi ke Marwan," kata bandot saat memberikan keterangan di ruang sidang.

Bandot menambahkan, dirinya mencoba mengkonfirmasi hal tersebut langsung ke Marwan Efendi. Menurutnya kicauan ditwitter yang hanya menyebutkan inisal ME itu jelas mengarah ke Marwan Efendi.Next

Halaman 1 2

Akhiri hari anda dengan menyimak beragam informasi penting dan menarik sepanjang hari ini, di "Reportase Malam" pukul 01.30 WIB, hanya di Trans TV

(slm/ndr)


Sponsored Link
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Informasi pemasangan iklan
hubungi : sales[at]detik.com
  • Kamis, 26/03/2015 12:35 WIB
    Dirut Fahmi Idris: BPJS Tak Mungkin Bangkrut
    Dirut Fahmi Idris: BPJS Tak Mungkin Bangkrut Jumlah pengguna jaminan kesehatan nasional melonjak tajam pada tahun pertama penyelenggaraannya. Akibatnya, kondisi keuangan BPJS Kesehatan defisit. Klaim membengkak, lebih besar daripada premi yang diterima.
ProKontra Index »

Tolak APBD DKI 2015, Parpol Lembek dan Mengecewakan

DPRD DKI menolak penggunaan APBD DKI 2015 setelah tak mau membahasnya lewat rapat Badan Anggaran. Tokoh antikorupsi Buya Syafii Maarif mengatakan sikap partai lembek dan mengecewakan. "Mereka menolak isu anggaran siluman tetapi mendukung atau tidak menarik diri dari Hak Angket. Padahal, Ahok diangket karena jelas menolak anggaran siluman itu," kata Buya Syafii. Bila Anda setuju pendapat Buya Syafii, pilih Pro!
Pro
100%
Kontra
0%