detikcom
QuickCount Persentase Sampel
  • 6,90%
  • 9,20%
  • 6,90%
  • 18,90%
  • 14,30%
  • 11,80%
  • 9,70%
  • 7,50%
  • 6,70%
  • 5,40%
  • 1,60%
  • 1,10%
  • Last Updated : Kamis, 10 April 2014 18:39 , Sumber : Cyrus Network dan CSIS
  • 6.67%
  • 9.44%
  • 6.61%
  • 18.65%
  • 14.86%
  • 11.40%
  • 10.26%
  • 7.60%
  • 6.52%
  • 5.41%
  • 1.60%
  • 0.97%
  • Last Updated : Kamis, 17/04/2014 19:38 , Sumber : Radio Republik Indonesia
Sabtu, 02/02/2013 10:26 WIB

Kasus Luthfi, PKS Khawatir KPK Ada yang Menunggangi

Prins David Saut - detikNews
Jakarta - Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) menahan mantan presiden PKS Luthfi Hasan terkait dugaan suap impor daging sapi. Penangkapan ini menuai kritik dari Ketua DPP PKS Sohibul Iman.

"Bagi kami, kami tetap konsisten KPK harus tetap menjadi lembaga pemberantasan korupsi di negeri ini. KPK ini kami posisikan lembaga extraordinary untuk menangani extraordinary crime, memiliki hak-hak istimewa, bahkan hak subjektif seperti apakah menahan atau tidak," kata Sohibul.

Sohibul menyampaikan hal ini dalam diskusi 'Prahara karena Sapi' di Warung Daun, Cikini, Jakarta Pusat, Sabtu (2/2/2013).

Sohibul menjelasan hak subjektif KPK tersebut rentan mendatangkan pihak-pihak yang ingin menunggangi KPK. Namun ia masih memiliki keyakinan integritas KPK masih baik.

"Catatan kami kepada KPK, hak subjektif semacam ini betul-betul diterapkan dengan penuh kesadaran tentang ruang. Artinya hukum kan bukan ruang hampa, ketika KPK tidak hati-hati, kami khawatir ada yang menunggangi. Kami percaya integritas pimpinan KPK," ujar Sohibul.

Sohibul mengingatkan kemungkinan adanya masalah struktural antara pemimpin KPK yang tidak sampai ke pegawai KPK di lapangan. Para pegawai di lapangan ini rentan ditunggangi.

"Tidak seluruhnya pimpinan KPK memiliki rentan kendali ke para penyidiknya. Bisa saja penunggangnya di level bawah. Kami ingin KPK tetap berwibawa, kalau tertunggangi free rider dan dibaca publik tidak masuk akal, maka akan jatuh," ujar Sohibul.

Sohibul pun mengungkit hak subjektif KPK dan cara KPK menangani kasus yang berbeda. Ia mencontohkan seperti Andi Mallarangeng yang diperlakukan jauh berbeda dengan Luthfi Hasan.

"Pak Johan Budi mengatakan, Pak Luthfi hasil pengembangan tangkap tangan. Menurut saya, Pak Andi Mallarangeng juga pengembangan dari tangkap tangan. Jadi dua-duanya bukan tangkap tangan, sama. Tapi kenapa yang satu dibiarkan, yang satu ditangkap," ujar Sohibul.


Ratusan mahasiswa di universitas Samratulangi Manado saling serang. Belasan gedung perkuliahan hancur dan puluhan sepeda motor dibakar. Saksikan liputan lengkapnya dalam program "Reportase Malam" pukul 02.51 WIB hanya di Trans TV

(vid/ndr)


Punya info seputar #LaluLintas? Jangan lupa kirim ke pasangmata.com .

Sponsored Link

Redaksi: redaksi[at]detik.com
Informasi pemasangan iklan
hubungi : sales[at]detik.com
  • Kamis, 17/04/2014 12:31 WIB
    Dirut PT KCJ: Jangan Dulu Berharap Kereta Tepat Waktu
    Gb "PT KAI menggunakan track untuk kereta penumpang dan barang. Komuter di track yang sama. Dan jangan berharap ada ketepatan waktu jika rel digunakan bersama," kata Dirut PT KCJ Tri Handoyo.
ProKontra Index »

Bagi-bagi Kursi dan Menteri Itu Tidak Baik

Calon presiden PDIP Jokowi bertekad menguatkan sistem presidensial jika nanti terpilih. Jokowi menegaskan koalisi yang dibangunnya bukanlah koalisi bagi-bagi kursi dan jatah menteri. Dia mengatakan, yang akan diajak koalisi adalah partai-partai yang siap bekerja sama membangun bangsa dan negara tanpa meminta jatah kekuasaan. Bila Anda setuju dengan gagasan Jokowi, pilih Pro!
Pro
83%
Kontra
17%