Jumat, 01/02/2013 23:30 WIB

Kepergok Bawa 2 Kg Ganja, Pemuda Ini Mengaku untuk Oleh-Oleh

Adan Bakar - detikNews
Ilustrasi/detikcom
Lampung - Seorang pemuda asal Payakumpuh, Sumatera Barat, Susilo (28), di tangkap di Pelabuhan Bakauheni, Lampung, karena membawa 2 Kg ganja. Susilo berdalih bukan untuk menjual ganja, hanya sekedar membawa oleh-oleh untuk temannya di Bogor.

Susilo ditangkap dalam bus NPM dengan nomor polisi BA 3524 JB saat hendak melewati Pos Pemeriksaan Seaport Interdiction, Pelabuhan Bakauheni, tadi malam. Ganja kering yang dibungkus pelastik itu disimpan dalam ransel yang dibawa tersangka.

Kasat Narkoba Polres Lampung Selatan AKP Aden Kristiantonomo mengatakan tersangka diketahui membawa ganja ketika hendak melewati pos pemeriksaan di Pelabuhan Bakauheni. Ganja disimpan dalam ransel dan dimasukkan ke bawah kursi penumpang. “Tersangka tidak bisa mengelak ketika petugas menemukan ganja dibawah kursinya,” kata Aden, kepada detikcom, Jumat (1/2/2013).

Menurut Aden, tersangka mengaku ganja seharga Rp2,7 juta itu dibeli dari seorang rekannya di Sumatera Barat. Ganja itu bukan untuk dijual, hanya sebagai oleh-oleh untuk kawannya yang tinggal di Bogor. “Saya mau main ke rumah teman di Bogor, jadi sebagai oleh-olehnya saya bawakan ganja. kebetulan teman saya memang suka pakai ganja. “Susilo mengku bukan untuk menjual lagi ganja tersebut. Ganja itu akan dipakai sendiri bersama dengan teman-temannya,” ujar Aden.

Dia menjelaskan, polisi tiak begitu saja mempercayai alasan tersangka. Susilo aka dijerat dengan pasal berlapis tentang kepemilikan ganja. Tersangka akan dijerat dengan pasal 111 ayat (1) dan pasal 114 ayat (2) UU No.35 tahun 20009 tentang narkotika. Hukuman yang akan dijatuhkan bisa mencapai 6 tahun sampai 20 tahun, dengan denda miliaran rupiah.


Akhiri hari anda dengan menyimak beragam informasi penting dan menarik sepanjang hari ini, di "Reportase Malam" pukul 01.30 WIB, hanya di Trans TV

(rvk/rvk)



Sponsored Link
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Informasi pemasangan iklan
hubungi : sales[at]detik.com
ProKontra Index »

Cegah Titipan Proyek, Ahok Minta Rapat dengan DPRD Direkam ke Youtube

PPATK mengungkapkan salah satu modus korupsi di kalangan penyelenggara negara adalah oknum DPRD yang menitipkan proyek-proyek saat pembahasan anggaran dengan Bappeda. Gubernur DKI Ahok ingin bila rapat bersama DPRD direkam dan di-upload ke youtube. Bila DPRD tak mau, maka lebih baik tak usah rapat anggaran. Bila Anda setuju dengan Ahok, pilih Pro!
Pro
79%
Kontra
21%