Jumat, 01/02/2013 23:30 WIB

Kepergok Bawa 2 Kg Ganja, Pemuda Ini Mengaku untuk Oleh-Oleh

Adan Bakar - detikNews
Ilustrasi/detikcom
Lampung - Seorang pemuda asal Payakumpuh, Sumatera Barat, Susilo (28), di tangkap di Pelabuhan Bakauheni, Lampung, karena membawa 2 Kg ganja. Susilo berdalih bukan untuk menjual ganja, hanya sekedar membawa oleh-oleh untuk temannya di Bogor.

Susilo ditangkap dalam bus NPM dengan nomor polisi BA 3524 JB saat hendak melewati Pos Pemeriksaan Seaport Interdiction, Pelabuhan Bakauheni, tadi malam. Ganja kering yang dibungkus pelastik itu disimpan dalam ransel yang dibawa tersangka.

Kasat Narkoba Polres Lampung Selatan AKP Aden Kristiantonomo mengatakan tersangka diketahui membawa ganja ketika hendak melewati pos pemeriksaan di Pelabuhan Bakauheni. Ganja disimpan dalam ransel dan dimasukkan ke bawah kursi penumpang. “Tersangka tidak bisa mengelak ketika petugas menemukan ganja dibawah kursinya,” kata Aden, kepada detikcom, Jumat (1/2/2013).

Menurut Aden, tersangka mengaku ganja seharga Rp2,7 juta itu dibeli dari seorang rekannya di Sumatera Barat. Ganja itu bukan untuk dijual, hanya sebagai oleh-oleh untuk kawannya yang tinggal di Bogor. “Saya mau main ke rumah teman di Bogor, jadi sebagai oleh-olehnya saya bawakan ganja. kebetulan teman saya memang suka pakai ganja. “Susilo mengku bukan untuk menjual lagi ganja tersebut. Ganja itu akan dipakai sendiri bersama dengan teman-temannya,” ujar Aden.

Dia menjelaskan, polisi tiak begitu saja mempercayai alasan tersangka. Susilo aka dijerat dengan pasal berlapis tentang kepemilikan ganja. Tersangka akan dijerat dengan pasal 111 ayat (1) dan pasal 114 ayat (2) UU No.35 tahun 20009 tentang narkotika. Hukuman yang akan dijatuhkan bisa mencapai 6 tahun sampai 20 tahun, dengan denda miliaran rupiah.


Rayakan kasih sayang anda dengan coklat. tapi bagaimana kalau coklat tersebut ternyata rekondisi? Simak di Reportase Investigasi, Pukul 16.30 WIB Hanya di TRANS TV

(rvk/rvk)


Punya info seputar #LaluLintas? Jangan lupa kirim ke pasangmata.com .

Sponsored Link

Redaksi: redaksi[at]detik.com
Informasi pemasangan iklan
hubungi : sales[at]detik.com
  • Kamis, 17/04/2014 12:31 WIB
    Dirut PT KCJ: Jangan Dulu Berharap Kereta Tepat Waktu
    Gb "PT KAI menggunakan track untuk kereta penumpang dan barang. Komuter di track yang sama. Dan jangan berharap ada ketepatan waktu jika rel digunakan bersama," kata Dirut PT KCJ Tri Handoyo.
ProKontra Index »

Camat dan Lurah Tak Perlu Ada, Ganti Jadi Manajer Pelayanan Satu Atap

Wakil Gubernur DKI Jakarta Basuki Tjahaja Purnama (Ahok) segera merealisasikan kantor kelurahan dan kecamatan menjadi kantor pelayanan terpadu satu pintu. Lurah dan camat bakal berfungsi sebagai manajer pelayanan. Ahok berpendapat lurah dan camat tak perlu lagi ada di Indonesia. Bila Anda setuju dengan gagasan Ahok, pilih Pro!
Pro
75%
Kontra
25%
MustRead close