Kamis, 31/01/2013 15:26 WIB

Rusia Kecam Serangan Udara Israel terhadap Suriah

Rita Uli Hutapea - detikNews
Foto: AFP
Moskow, - Pemerintah Rusia prihatin dan mengecam serangan udara yang dilancarkan Israel terhadap Suriah. Serangan itu jelas-jelas merupakan pelanggaran Piagam PBB dan tak bisa diterima.

Kementerian Luar Negeri Rusia menyatakan sangat prihatin akan klaim Suriah bahwa pusat militernya telah digempur oleh jet tempur Israel. Bom-bom udara juga dijatuhkan di dekat perbatasan Libanon dan Suriah.

"Jika informasi ini benar, maka kita berurusan dengan serangan tak beralasan terhadap target-target yang berlokasi di wilayah sebuah negara berdaulat, yang terang-terangan melanggar Piagam PBB dan tak bisa diterima, apapun motif yang digunakan untuk justifikasinya," demikian statemen Kementerian Luar Negeri Rusia seperti dilansir kantor berita AFP, Kamis (31/1/2013).

"Kami sekali lagi menyerukan dihentikannya semua kekerasan di Suriah... dan dimulainya dialog antar-Suriah yang didasarkan pada kesepakatan Jenewa 30 Juni 2012," imbuh kementerian.

Rusia telah tiga kali memveto resolusi Dewan Keamanan PBB mengenai sanksi terhadap Presiden Suriah Bashar al-Assad terkait konflik di negaranya. Lebih dari 60 ribu orang telah tewas sejak konflik Suriah pecah pada Maret 2011 silam.

(ita/nrl)



Sponsored Link
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Informasi pemasangan iklan
hubungi : sales[at]detik.com
  • Jumat, 22/08/2014 12:40 WIB
    ANS Kosasih: Fokus Pelayanan Prima TransJ, Kurangi 1 Juta Perjalanan di 2017
    Gb PT Transportasi Jakarta baru saja dibentuk pada Maret 2014 lalu. PT Transportasi Jakarta ini masih mengalami masa transisi dari BLU UP TransJakarta. Fokus mereka menggunakan teknologi untuk meningkatkan pelayanan menjadi prima hingga bisa mengurangi 1 juta perjalanan di tahun 2017 nanti.
ProKontra Index »

Pemprov DKI Larang Aplikasi Taksi Uber

Baru diluncurkan sepekan, aplikasi penghubung taksi Uber langsung mendapat respons negatif dari Pemprov DKI. Alasan pelarangannya, mulai dari tak ada izin, tak ada kantor, tak mengikuti tarif resmi, berpelat hitam sehingga dikhawatirkan merugikan konsumen. Bila Anda setuju dengan Pemprov DKI yang melarang aplikasi taksi Uber, pilih Pro! Bila tidak setuju pelarangan taksi Uber, pilih Kontra!
Pro
82%
Kontra
18%