detikcom

Sabtu, 19/01/2013 00:45 WIB

Terserang Stroke, Mantan Kapolda Metro Jaya Firman Gani Dirawat di RSPP

Nur Khafifah - detikNews
Jakarta - Mantan Kapolda Metro Jaya Komjen (Purn) Firman Gani saat ini dirawat di RS Pusat Pertamina. Ia menderita demam berdarah dan stroke.

"Kondisinya masih labil cenderung membaik. Beliau dirawat di ruang isolasi lantai 3," ujar seorang teman dekat Firman yang enggan disebut namanya saat dihubungi detikcom, Jumat (18/1/2013).

Menurutnya, trombosit Komjen Firman saat ini 24.000 dan membutuhkan golongan darah O. Sejak 3 bulan lalu, purnawirawan yang juga menjabat sebagai Ketua DPW PAN DKI ini telah bolak-balik ke rumah sakit.

"Kesehatannya naik turun. 2 Bulan yang lalu sudah dibawa ke RSPAD untuk pengobatan mikro nuklir," tuturnya.

Dia mengungkapkan, sebelum dilarikan ke rumah sakit, Firman tengah mengikuti pengajian yang diadakan di kantornya, Jalan Wolter Monginsidi, Jakarta Selatan. Di tengah pengajian, tiba-tiba ia tampak gelisah dan anggota badannya sebelah kiri tidak dapat digerakkan. Keluarganya langsung melarikannya ke rumah sakit pada Jumat (18/1/2013), pukul 20.00 WIB.

"Tapi saat itu ia masih sadar, minta dibawa ke dokter langganannya di RS Brawijaya. Karena tutup, kita bawa ke RSPP," ujarnya.

Firman mulai tak sadarkan diri pukul 22.00 WIB. Saat ini, anggota badan purnawirawan polisi tersebut masih belum dapat digerakkan. Ia juga belum sadarkan diri. Namun anggota keluarga sudah diperbolehkan untuk menjenguk.

"Bantuan golongan darah sudah ada beberapa dari PMI Kramat. Namun saat ini masih dibutuhkan," tutupnya.



Akhiri hari anda dengan menyimak beragam informasi penting dan menarik sepanjang hari ini, di "Reportase Malam" pukul 01.30 WIB, hanya di Trans TV

(rmd/rmd)


Setelah eksekusi 6 terpidana mati narkoba, dua negara menarik duta besarnya. Bagaimana perkembangan terkini? Simak di sini.


Sponsored Link
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Informasi pemasangan iklan
hubungi : sales[at]detik.com
ProKontra Index »

Penangkapan BW Adalah Balas Dendam Polri ke KPK

Banyak pihak yang mengecam penangkapan Wakil Ketua KPK Bambang Widjojanto (BW) oleh Bareskrim Polri. Bahkan, mantan Plt Pimpinan KPK Mas Ahmad Santosa berpendapat penangkapan oleh Polri terhadap BW merupakan tindakan balas dendam terkait penetapan tersangka Komjen Pol Budi Gunawan oleh KPK. Bila Anda setuju dengan Mas Ahmad Santosa, pilih Pro!
Pro
77%
Kontra
23%