detikcom
QuickCount Persentase Sampel
  • 6,90%
  • 9,20%
  • 6,90%
  • 18,90%
  • 14,30%
  • 11,80%
  • 9,70%
  • 7,50%
  • 6,70%
  • 5,40%
  • 1,60%
  • 1,10%
  • Last Updated : Kamis, 10 April 2014 18:39 , Sumber : Cyrus Network dan CSIS
  • 6.67%
  • 9.44%
  • 6.61%
  • 18.65%
  • 14.86%
  • 11.40%
  • 10.26%
  • 7.60%
  • 6.52%
  • 5.41%
  • 1.60%
  • 0.97%
  • Last Updated : Rabu, 16/04/2014 18:44 , Sumber : Radio Republik Indonesia
Jumat, 28/12/2012 17:19 WIB

Pungli Rp 1,2 T di KUA

Ini Jeritan Pengalaman 'Ditodong' Petugas KUA Saat Urus Surat Nikah

Nograhany Widhi K - detikNews
Halaman 1 dari 5
Jakarta - Ketidaktahuan tentang peraturan yang mencantumkan tarif resmi biaya administrasi pernikahan di Kantor Urusan Agama (KUA) membuat para calon pengantin pasrah bila dimintai sejumlah uang, kendati tak berkuitansi. Berikut jeritan mereka, para pembaca detikcom yang pernah 'ditodong' petugas KUA.

Iwan Abdurrahman

Saya menikah pada tanggal awal September 1998, sebenarnya yang mengurus administrasi pernikahan saya adalah almarhum ayah saya sendiri. Karena ayah saya Guru PNS di Depag dan katanya dia ada kenalan di KUA (menyebutkan KUA di kawasan Jakarta Selatan, red).

Singkat cerita, alm ayah saya menginformasikan sudah dapat penghulu/petugas pencatat nikah yang akan hadir di pernikahan saya nanti. Saya tinggal menyelesaikan biayanya sebesar Rp 400.000 dan pada hari dan jam yang ditentukan saya diminta datang ke KUA untuk melunasi biaya tersebut.

Pada hari tersebut saya datang ke KUA dan di sana saya bilang ingin bertemu dengan bapak A. Ternyata Bapak A sedang keluar kantor. Saya mengatakan ingin membayar biaya nikah, bukannya mereka mengarahkan saya ke loket pembayaran atau kasir tetapi mereka mengarahkan saya untuk ketemu dengan bapak B di mejanya.

Kepada bapak B saya sampaikan keperluan saya dan bapak B bilang 'Berapa biayanya?' Saya balik tanya 'Loh emang biayanya berapa?'. Saya bilang alm ayah saya kenal dengan bapak A dan biaya sebesar Rp 400 ribu berdasarkan informasi dari ayah saya. Kemudian bapak B balik bertanya 'Siapa nama bapaknya?' Saya bilang namanya bapak C.

Kemudian saya keluarkan uang dari dalam amplop waktu itu pecahan Rp 10 ribu semua (pada waktu itu pecahan di ATM masih Rp 10 ribu dan Rp 20 ribu), sengaja saya bawa lebih. Saya ambil Rp 400 ribu dari amplop, kemudian saya serahkan. Bapak B menghitung uang yang saya berikan.Next

Halaman 1 2 3 4 5

Ratusan mahasiswa di universitas Samratulangi Manado saling serang. Belasan gedung perkuliahan hancur dan puluhan sepeda motor dibakar. Saksikan liputan lengkapnya dalam program "Reportase Malam" pukul 02.51 WIB hanya di Trans TV

(nwk/mok)


Punya info seputar #LaluLintas? Jangan lupa kirim ke pasangmata.com .

Sponsored Link

Redaksi: redaksi[at]detik.com
Informasi pemasangan iklan
hubungi : sales[at]detik.com
ProKontra Index »

Bagi-bagi Kursi dan Menteri Itu Tidak Baik

Calon presiden PDIP Jokowi bertekad menguatkan sistem presidensial jika nanti terpilih. Jokowi menegaskan koalisi yang dibangunnya bukanlah koalisi bagi-bagi kursi dan jatah menteri. Dia mengatakan, yang akan diajak koalisi adalah partai-partai yang siap bekerja sama membangun bangsa dan negara tanpa meminta jatah kekuasaan. Bila Anda setuju dengan gagasan Jokowi, pilih Pro!
Pro
92%
Kontra
8%