detikcom
Minggu, 25/11/2012 18:35 WIB

Ratusan Lansia dan Bayi Diungsikan Akibat Banjir di Cilacap

Arbi Anugrah - detikNews
Foto: arbi anugrah/detikcom
Cilacap - Ratusan lansia, kaum hawa dan bayi diungsikan ke Kecamatan Sidareja, Kabupaten Cilacap, Jateng diungsikan akibat banjir. Mereka membutuhkan bantuan selimut dan popok.

Saat ini tercatat sekitar 200 orang sudah dievakuasi ke Pendopo Kecamatan Sidareja, Koramil Sidareja, beberapa kompleks ruko yang sedang dibangun serta 30 rumah panggung. Sebagian pengungsi mengeluh kedinginan. Beberapa sudah mulai panas dan mengalami gejala demam. Sedangkan bayi kekurangan popok.

"Untuk logistik masih mencukupi, tetapi kami masih butuh selimut dan popok," kata Camat Sidareja, Awaluddin Muuri kepada wartawan, Minggu (25/11/2012).

Selain dari Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Cilacap, bantuan seperti beras, minyak goreng, mi instan, kecap, minyak kayu putih, pembalut wanita, dan popok disalurkan oleh Pertamina Unit Pengolahan IV Cilacap ke posko pengungsian.

Tim SAR dari BPBD Cilacap masih menyisir permukiman dengan perahu karet untuk mengevakuasi warga, terutama penduduk usia lanjut dan bayi.

Sebagian warga enggan untuk dievakuasi dan memilih tetap bertahan di rumah. Mereka beralasan harus menjaga harta bendanya serta ternaknya.

Banjir yang merendam Kecamatan Sidareja sejak Kamis (22/11) malam merendam sekitar 3.300 rumah yang dihuni 3.600 keluarga dan tersebar di tujuh desa, yakni Sidareja, Margasari, Tinggarjaya, Sudagaran, Sidamulya, Gunungreja, dan Sidamulya, dengan ketinggian air mencapai 1,5 meter.

Banjir di Sidareja bukan sekadar disebabkan hujan lebat, tetapi juga karena luapan Sungai Cibereum yang bermuara ke Segara Anakan. Selain di Kecamatan Sidareja, banjir di Kabupaten Cilacap juga merendam enam kecamatan lainnya, yakni Majenang, Gandrungmangu, Wanareja, Bantarsari, Cipari, dan Kedungreja.


Ikuti berbagai peristiwa menarik yang terjadi sepanjang hari ini hanya di "Reportase" TRANS TV Senin - Jumat pukul 16.45 WIB

(arb/try)



Sponsored Link
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Informasi pemasangan iklan
hubungi : sales[at]detik.com
ProKontra Index »

Pilkada via DPRD Potensi Korupsinya Lebih Tinggi!

DPR hari ini akan mengesahkan RUU Pilkada yang salah satunya akan menentukan apakah pemilihan kepala daerah akan tetap dilakukan secara langsung atau dikembalikan ke DPRD. KPK berpandangan, Pilkada lewat DPRD justru potensi korupsinya lebih tinggi. Bila Anda setuju dengan KPK, pilih Pro!
Pro
58%
Kontra
42%