detikcom

Rabu, 14/11/2012 09:19 WIB

HUT ke-67 Brimob, Kapolri Ingatkan Bahaya Terorisme & Separatis

Andri Haryanto - detikNews
Jakarta - Kapolri Jenderal Timur Pradopo memimpin upacara HUT ke-67 Brimob. Ia mengingatkan Korps Brimob Polri akan bahaya terorisme dan saparatis yang mulai melek media maya untuk mendapat perhatian internasional.

Hal tersebut disampaikan Timur dalam upacara peringatan HUT ke-67 Brimob Polri di Mako Brimob, Kelapa Dua, Depok, Jawa Barat, Rabu (14/11/2012).

"Aksi terorisme cukup signifikan, melibatkan remaja. Faktor utama tantangan ideologi paham radikal masuk ke pemikiran anak muda," kata Timur dalam amanat yang disampaikan di hadapan personel Brimob dan undangan.

Menurutnya, aksi teror yang mulai merongrong anak muda mengakibatkan perang asimetris atau perang skala kecil. "Namun dapat berakibat besar," tegas Timur.

Untuk kelompok separatis, Timur mengatakan kelompok bersenjata saat ini telah menguasai jaringan teknologi.

"Separatis dewasa ini menguasai teknologi sehingga dapat dengan mudah mereka akses untuk mendapat perhatian internasional," ujar Kapolri.

Sebab itu, peran korps yang sejak lahir dinamai Korps Polisi Istimewa atau Mobile Brigade ini dituntut kesiapan mental dan raga untuk merespons cepat serta menanggulangi ancaman tersebut.

Sementara itu, dalam peringatan HUT Brimob kali ini puluhan penerjung dari unsur TNI/Polri ikut meramaikan prosesi perayaan hari ulang tahun.


Siapa sangka, ada profesi sebagai pencicip minuman keras oplosan. Saksikan "Reportase Sore" TRANS TV tayang Senin sampai Jumat pukul 16.45 WIB

(ahy/aan)



Sponsored Link
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Informasi pemasangan iklan
hubungi : sales[at]detik.com
ProKontra Index »

Kebijakan Ahok Larang Pemotor Masuk HI Digugat

Kebijakan Gubernur DKI Basuki T Purnama atau Ahok yang melarang kawasan HI hingga Medan Merdeka Barat akan digugat. Kebijakan itu dinilai diskriminatif. Bagaimana menurut Anda? Bila Anda setuju kebijakan itu digugat pilih Pro. Bila tidak setuju kebijakan itu digugat pilih Kontra.
Pro
75%
Kontra
25%