detikcom
QuickCount Persentase Sampel
  • 6,90%
  • 9,20%
  • 6,90%
  • 18,90%
  • 14,30%
  • 11,80%
  • 9,70%
  • 7,50%
  • 6,70%
  • 5,40%
  • 1,60%
  • 1,10%
  • Last Updated : Kamis, 10 April 2014 18:39 , Sumber : Cyrus Network dan CSIS
  • 6.67%
  • 9.44%
  • 6.61%
  • 18.65%
  • 14.86%
  • 11.40%
  • 10.26%
  • 7.60%
  • 6.52%
  • 5.41%
  • 1.60%
  • 0.97%
  • Last Updated : Minggu, 20/04/2014 23:00 , Sumber : Radio Republik Indonesia
Selasa, 13/11/2012 13:53 WIB

Saat Rapat Anggaran dengan Dinas PU, Ahok Mengaku Agak Sakit Jiwa

Sukma Indah Permana - detikNews
Jakarta - Sangat mudah bagi masyarakat mengawasi kinerja Ahok. Sebab wagub 46 tahun itu berjanji akan terus menayangkan rekaman semua rapat anggaran Pemprov DKI di situs YouTube. Selain itu dia juga mengaku agak sakit jiwa jika membahas pencurian uang rakyat.

"Ini kita siarkan langsung di Youtube. Saya tidak ingin pembicaraan saya tidak diketahui semua orang. Semua jelas. Jadi mulai hari ini pembahasan anggaran di DKI semua transparan, terbuka," kata Ahok.

Pernyataan Ahok itu muncul dalam rekaman rapat dengan Dinas PU yang diupload oleh Pemrov DKI di YouTube. Video itu berjudul "08 Nov 2012 Wagub Bpk. Basuki T. Purnama Menerima Paparan Dinas Pekerjaan Umum".

Mantan Bupati Belitung Timur ini juga sempat meminta maaf karena berbicara blak-blakan kepada para pejabat Dinas PU yang hadir di rapat tersebut. "Jadi mohon maaf, saya agak sakit jiwa kalau soal begini, soal mencuri uang rakyat begini. Jadi memang kedengarannya nggak enak," ujarnya.

Dalam rekaman rapat berdurasi 46 menit ini, Ahok meminta Dinas PU memotong anggarannya di APBD 2013 sebesar 25 persen. Bahkan dia mengatakan jika pengurangan tersebut tidak bisa dikurangi, dia akan membawa anggaran ini kepada KPK.

"Kalau Bapak-bapak ngotot tidak mau, saya akan taruh anggaran ini di website. Semua orang akan tahu. Ini masalah nih, akan saya minta orang KPK untuk periksa ini semua," tutur Ahok.

Tak hanya itu, Ahok secara halus tapi tegas mempersilakan pejabat Dinas PU untuk mundur jika tidak mau mengikuti arahannya. "Silakan pilih, yang mau ikut silakan ikut, yang tidak ikut silakan keluar dari PU. Keluar dari Provinsi DKI. Ajukan, kami tanda tangani, karena banyak dari provinsi kami yang ingin masuk," katanya.

Menanggapi hal itu, salah seorang pejabat Dinas PU mengatakan bahwa pihaknya siap mengikuti perintah Wagub DKI. "Intinya kami setuju dengan perintah Wagub. Tapi untuk detailnya nanti kan ada konsultan dan ahli, harus ada pihak ketiga yang...," katanya menanggapi perintah Ahok.

Sebelum pejabat tersebut menyelesaikan tanggapannya, Ahok memotong, "Saya tahu, maksud saya kita tidak usah berdebat dan berkelit di bawah konsultan. Itu kan kita yang atur. Kita sudah tahu kok pemainnya siapa," ucap Ahok.



Ratusan mahasiswa di universitas Samratulangi Manado saling serang. Belasan gedung perkuliahan hancur dan puluhan sepeda motor dibakar. Saksikan liputan lengkapnya dalam program "Reportase Malam" pukul 02.51 WIB hanya di Trans TV

(sip/nrl)


Punya info seputar #LaluLintas? Jangan lupa kirim ke pasangmata.com .

Sponsored Link

Redaksi: redaksi[at]detik.com
Informasi pemasangan iklan
hubungi : sales[at]detik.com
  • Kamis, 17/04/2014 12:31 WIB
    Dirut PT KCJ: Jangan Dulu Berharap Kereta Tepat Waktu
    Gb "PT KAI menggunakan track untuk kereta penumpang dan barang. Komuter di track yang sama. Dan jangan berharap ada ketepatan waktu jika rel digunakan bersama," kata Dirut PT KCJ Tri Handoyo.
ProKontra Index »

Bagi-bagi Kursi dan Menteri Itu Tidak Baik

Calon presiden PDIP Jokowi bertekad menguatkan sistem presidensial jika nanti terpilih. Jokowi menegaskan koalisi yang dibangunnya bukanlah koalisi bagi-bagi kursi dan jatah menteri. Dia mengatakan, yang akan diajak koalisi adalah partai-partai yang siap bekerja sama membangun bangsa dan negara tanpa meminta jatah kekuasaan. Bila Anda setuju dengan gagasan Jokowi, pilih Pro!
Pro
78%
Kontra
22%
MustRead close