Jumat, 09/11/2012 15:23 WIB

Bentrok Lampung Tengah, Presiden Minta Kepala Daerah Harus Responsif

Mega Putra Ratya - detikNews
Nusa Dua - Bentrokan antara Kampung Kusumadadi dan Kampung Buyut pecah di Lampung Tengah. Presiden SBY meminta agar kepala daerah dan aparat pemerintahan diminta bisa lebih sensitif dan responsif terhadap potensi konflik.

Presiden sendiri mengaku sangat prihatin dengan bentrok yang semakin marak terjadi belakangan ini. Ia berharap jajaran aparat di daerah bisa lebih sensitif dan responsif terhadap potensi konflik.

"Saya minta semua pemda sensitif dan responsif agar hal seperti ini tidak terjadi lagi," pinta SBY saat jumpa pers di Laguna Resort and Spa, Nusa Dua, Bali, Jumat (9/11/2012).

Presiden mengatakan, Indonesia adalah negara yang majemuk. Banyakanya etnis memang membuat Indonesia rawan benturan atau konflik kekerasan horisontal. Ia mengingatkan masa kelam konflik saat di Ambon, Sampit dan kota-kota lainnya.

"Negara kita memang kaya dengan kemajukan sekaligus rawan konflik. Semua pemimpin di negeri ini mulai camat, kapolsek, kapolres, dandim, pemuka agama, pemuka adat, jangan lalai, jangan lengah," tegasnya.

Mengenai konflik di Lampung Tengah, presiden sudah memerintahkan Menko Polhukam dan Kapolri untuk mengantisipasi bentrokan susulan.


Ratusan mahasiswa di universitas Samratulangi Manado saling serang. Belasan gedung perkuliahan hancur dan puluhan sepeda motor dibakar. Saksikan liputan lengkapnya dalam program "Reportase Malam" pukul 02.51 WIB hanya di Trans TV

(mpr/mok)


Punya info seputar #LaluLintas? Jangan lupa kirim ke pasangmata.com .

Sponsored Link

Redaksi: redaksi[at]detik.com
Informasi pemasangan iklan
hubungi : sales[at]detik.com
  • Kamis, 17/04/2014 12:31 WIB
    Dirut PT KCJ: Jangan Dulu Berharap Kereta Tepat Waktu
    Gb "PT KAI menggunakan track untuk kereta penumpang dan barang. Komuter di track yang sama. Dan jangan berharap ada ketepatan waktu jika rel digunakan bersama," kata Dirut PT KCJ Tri Handoyo.
ProKontra Index »

Camat dan Lurah Tak Perlu Ada, Ganti Jadi Manajer Pelayanan Satu Atap

Wakil Gubernur DKI Jakarta Basuki Tjahaja Purnama (Ahok) segera merealisasikan kantor kelurahan dan kecamatan menjadi kantor pelayanan terpadu satu pintu. Lurah dan camat bakal berfungsi sebagai manajer pelayanan. Ahok berpendapat lurah dan camat tak perlu lagi ada di Indonesia. Bila Anda setuju dengan gagasan Ahok, pilih Pro!
Pro
75%
Kontra
25%