detikcom
QuickCount Persentase Sampel
  • 6,90%
  • 9,20%
  • 6,90%
  • 18,90%
  • 14,30%
  • 11,80%
  • 9,70%
  • 7,50%
  • 6,70%
  • 5,40%
  • 1,60%
  • 1,10%
  • Last Updated : Kamis, 10 April 2014 18:39 , Sumber : Cyrus Network dan CSIS
  • 6.67%
  • 9.44%
  • 6.61%
  • 18.65%
  • 14.86%
  • 11.40%
  • 10.26%
  • 7.60%
  • 6.52%
  • 5.41%
  • 1.60%
  • 0.97%
  • Last Updated : Jumat, 18/04/2014 06:02 , Sumber : Radio Republik Indonesia
Kamis, 01/11/2012 13:59 WIB

Kebakaran di Cempaka Putih, 82 Rumah Hangus & 650 Orang Ngungsi

Nur Khafifah - detikNews
Jakarta - Kebakaran permukiman padat penduduk yang terletak di depan Hotel Grand Cempaka, Jl Suprapto, Jakarta Pusat sudah padam. 82 Rumah hangus terbakar akibat peristiwa itu.

"Korbannya ada 650 jiwa dengan 200 KK. Tidak ada korban meninggal. 82 Rumah terbakar," ujar Kasudin Damkar Jakpus Madanih kepada wartawan di Cempaka Baru, Kecamatan Kemayoran, Jakpus, Kamis (1/11/2012).

Menurut Madanih, penyebab kebakaran tersebut belum diketahui dan kini masih dalam penyelidikan. Diduga api muncul dari belakang masjid.

"Katanya muncul api dari belakang masjid, di RT 1. Di situ memang banyak konvensi, ada sekitar 12 rumah. Kalau informasi lebih banyak dari polisi saja," kata Madanih.

Pantauan detikcom, petugas pemadam kebakaran (damkar) sudah menggulung pipa dan bersiap kembali ke pos damkar Jakpus. Pendinginan sudah selesai dilakukan. Api yang membakar rumah sekitar pukul 09.00 WIB kini sudah padam sekitar pukul 13.15 WIB. Rumah hangus habis dan hanya tinggal rangka. Lalu lintas juga sudah tidak macet.

Korban kebakaran berkumpul di halaman DPP PKS Cempaka Baru, yang lokasinya dekat dengan wilayah kebakaran. DPP PKS menyediakan minuman dan kursi.

Sementara barang-barang korban kebakaran sebagian diletakkan di halaman DPP PKS seperti kasur, kipas angin, dan tas berisi pakaian.

"Saya pusing kalau dipikirin mau tinggal di mana. Nanti ada saudara. Yang penting anak istri selamat," ujar Udin warga korban kebakaran yang tinggal di RT 1 ini.


Rayakan kasih sayang anda dengan coklat. tapi bagaimana kalau coklat tersebut ternyata rekondisi? Simak di Reportase Investigasi, Pukul 16.30 WIB Hanya di TRANS TV

(nik/nwk)


Punya info seputar #LaluLintas? Jangan lupa kirim ke pasangmata.com .

Sponsored Link

Redaksi: redaksi[at]detik.com
Informasi pemasangan iklan
hubungi : sales[at]detik.com
  • Kamis, 17/04/2014 12:31 WIB
    Dirut PT KCJ: Jangan Dulu Berharap Kereta Tepat Waktu
    Gb "PT KAI menggunakan track untuk kereta penumpang dan barang. Komuter di track yang sama. Dan jangan berharap ada ketepatan waktu jika rel digunakan bersama," kata Dirut PT KCJ Tri Handoyo.
ProKontra Index »

Bagi-bagi Kursi dan Menteri Itu Tidak Baik

Calon presiden PDIP Jokowi bertekad menguatkan sistem presidensial jika nanti terpilih. Jokowi menegaskan koalisi yang dibangunnya bukanlah koalisi bagi-bagi kursi dan jatah menteri. Dia mengatakan, yang akan diajak koalisi adalah partai-partai yang siap bekerja sama membangun bangsa dan negara tanpa meminta jatah kekuasaan. Bila Anda setuju dengan gagasan Jokowi, pilih Pro!
Pro
81%
Kontra
19%