Detik.com News
Detik.com

Kamis, 01/11/2012 13:59 WIB

Kebakaran di Cempaka Putih, 82 Rumah Hangus & 650 Orang Ngungsi

Nur Khafifah - detikNews
 Kebakaran di Cempaka Putih, 82 Rumah Hangus & 650 Orang Ngungsi
Jakarta - Kebakaran permukiman padat penduduk yang terletak di depan Hotel Grand Cempaka, Jl Suprapto, Jakarta Pusat sudah padam. 82 Rumah hangus terbakar akibat peristiwa itu.

"Korbannya ada 650 jiwa dengan 200 KK. Tidak ada korban meninggal. 82 Rumah terbakar," ujar Kasudin Damkar Jakpus Madanih kepada wartawan di Cempaka Baru, Kecamatan Kemayoran, Jakpus, Kamis (1/11/2012).

Menurut Madanih, penyebab kebakaran tersebut belum diketahui dan kini masih dalam penyelidikan. Diduga api muncul dari belakang masjid.

"Katanya muncul api dari belakang masjid, di RT 1. Di situ memang banyak konvensi, ada sekitar 12 rumah. Kalau informasi lebih banyak dari polisi saja," kata Madanih.

Pantauan detikcom, petugas pemadam kebakaran (damkar) sudah menggulung pipa dan bersiap kembali ke pos damkar Jakpus. Pendinginan sudah selesai dilakukan. Api yang membakar rumah sekitar pukul 09.00 WIB kini sudah padam sekitar pukul 13.15 WIB. Rumah hangus habis dan hanya tinggal rangka. Lalu lintas juga sudah tidak macet.

Korban kebakaran berkumpul di halaman DPP PKS Cempaka Baru, yang lokasinya dekat dengan wilayah kebakaran. DPP PKS menyediakan minuman dan kursi.

Sementara barang-barang korban kebakaran sebagian diletakkan di halaman DPP PKS seperti kasur, kipas angin, dan tas berisi pakaian.

"Saya pusing kalau dipikirin mau tinggal di mana. Nanti ada saudara. Yang penting anak istri selamat," ujar Udin warga korban kebakaran yang tinggal di RT 1 ini.


Ikuti berbagai berita menarik hari ini di program "Reportase Sore" TRANS TV Senin sampai Jumat pukul 16.45 WIB

(nik/nwk)


Sponsored Link
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Informasi pemasangan iklan
hubungi : sales[at]detik.com
  • Jumat, 22/05/2015 20:11 WIB
    Andrinof Chaniago: Reshuffle, Kami Tak Peduli
    Andrinof Chaniago: Reshuffle, Kami Tak Peduli Ada yang menilai kurang moncernya kinerja tim ekonomi saat ini tak lepas dari kurang optimalnya peran Menteri Perencanaan Pembangunan Nasional Andrinof Chaniago. Kepala Bappenas itu juga dituding banyak memangkas program-program unggulan Presiden Joko Widodo yang tertuang dalam Nawa Cita.
ProKontra Index »

Ayah Pemerkosa Putri Kandung dan Bunuh 4 Anaknya Layak Dihukum Mati!

Sadriansyah, warga Sungai Kunjang, Samarinda, Kaltim tega memperkosa putri kandungnya dan membunuh 4 anak-anak sendiri saat masih kecil. Anggota Komisi VIII DPR Maman Imanulhaq berpendapat, Sadriansyah pantas dihukum mati karena menjadi ayah yang biadab. Bila Anda setuju bahwa hukuman yang setimpal bagi Sadriansyah adalah hukuman mati, pilih Pro!
Pro
92%
Kontra
8%