detikcom
Senin, 22/10/2012 17:16 WIB

Ical: Caleg Partai Golkar 2014 Ditentukan Melalui Survei

M Iqbal - detikNews
Jakarta - Partai Golkar menggunakan mekanisme survei internal untuk menentukan calon legislatifnya pada 2014. Siapa yang terpopuler, dialah yang akan menjadi caleg dari Golkar.

"Yang memilih caleg adalah rakyat bukan Partai Golkar, oleh karenanya kita gelar survei siapa yang populer. Kalau dia tidak populer, padahal kita ingin menang, tidak bisa," kata ketua umum Partai Golkar, Aburizal Bakrie dalam rapat pendapat umum dengan pimpinan DPD RI di Gedung DPR RI, Senayan, Jakarta, Senin (22/10/2012).

Menurutnya, siapa yang populer menurut survei maka itu yang akan dipilih partai Golkar sebagai caleg, karena bisa mendapat suara rakyat. Meski di luar itu ada mekanisme hak prerogatif ketua umum sebanyak 10 persen untuk menentukan caleg diluar survei.

"Memang dalam usulan DPP dalam Rapimnas, salah satu syarat adalah sudah menjadi anggota selama minimal 5 tahun, tapi ada hak preogatif ketua umum yang 10 persen," kata Ical.

"Jadi bagi orang-orang populer yang belum masuk partai Golkar bisa dipilih," imbuhnya.

Ditemui usai rapat dengan kelompok pimpinan DPD, Ical menerangkan bahwa popularitas yang dimaksudnya untuk dijadikan caleg Golkar bukan berarti dari kalangan artis. Tetapi siapa saja yang dinilai bagus dan elektabilitasnya tinggi.

"Ngga harus artis, yang rakyat mau memilih, itu didasarkan pada survei. Jadi ada orang-orang yang ingin pindah ke partai Golkar, atau yang tadinya tidak berpartai, tapi dia berdasarkan survei dia bagus, itu akan dilakukan pengesahan oleh ketua umum," terang Ical.


Ikuti berbagai berita menarik hari ini di program "Reportase" TRANS TV yang tayang Senin sampai Jumat pukul 12.45 WIB

(bal/mpr)



Sponsored Link
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Informasi pemasangan iklan
hubungi : sales[at]detik.com
  • Senin, 21/07/2014 12:41 WIB
    Wamenhub: Jembatan Comal Bikin Jalur Darat Lebih Kompleks, Ada 3 Alternatif
    Gb Jembatan Comal, Pemalang, Jateng, yang ambles pada Jumat (18/7) malam lalu membuat mudik via jalur darat lebih kompleks. Memang Kementerian PU mengebut pengerjaan jembatan itu. Namun di satu sisi harus menunggu kelayakannya. Ada 3 alternatif jalur mudik menghindari Jembatan Comal.
ProKontra Index »

Polisi akan Razia dan Bubarkan Sahur on The Road

Dari hari ke hari, Sahur on The Road (SOTR) alias sahur keliling yang awalnya niatnya baik, membagi-bagikan sahur ke warga tidak mampu, kini melenceng semakin meresahkan, melakukan vandalisme hingga pembacokan. Terakhir Senin (21/7) dini hari, beberapa korban pembacokan kelompok SOTR berjatuhan. Polda Metro Jaya akan merazia, membubarkan hingga menindak kelompok SOTR yang melakukan tindak pidana. Bila Anda setuju dengan tindakan Polda Metro Jaya, pilih Pro!
Pro
67%
Kontra
33%