detikcom
Rabu, 17/10/2012 03:46 WIB

Laporan dari Seoul

Demam K-Pop Dongkrak Volume Penumpang Garuda Jakarta-Seoul

Ari Saputra - detikNews
Foto: Ari Saputra/detikcom
Jakarta - Demam Korean Pop (K-Pop) ternyata turut dongkrak jumlah penumpang dari Jakarta ke Korea maupun sebaliknya. Seperti terpantau dari penerbangan maskapai Garuda Indonesia yang melayani langsung Jakarta ke Seoul dan Seoul-Jakarta, terjadi peningkatan hingga 42 persen dari tahun lalu.

"Terdapat pengaruh signifikan (akibat K-Pop). Kita ikut sponsori berbagai artis Korea saat manggung ke Jakarta, sehingga Korea semakin dikenal (di Jakarta). Penumpang ke Korea ikut melonjak, baik ke Seoul maupun ke Jeju Island," kata General Manager Garuda Indonesia for Korea, Dewa Rai di kantornya di kawasan Da-Dong, Jungg-gu, Seoul, Korea Selatan, Selasa (16/10/2012)

Menurut data Garuda, kenaikan jumlah penumpang hingga September lalu telah melonjak 29 persen dari tahun sebelumnya. Bila 2011 pada bulan yang sama mencapai 35.387 penumpang, sampai September 2012 telah menembus 45.593 penumpang.

"Kami targetkan hingga akhir tahun naik hingga 66.777 penumpang atau terdapat kenaikan naik 35 persen untuk penerbangan Seoul ke Jakarta. Salah satu caranya kami akan mengundang 30 agen perjalanan untuk mengadakan table top dengan agen perjalanan terbaik disini. Supaya terdapat kesepahaman soal pariwisata, akomodasi dan hal yang mendukung (wisata). Dampaknya tentu untuk meningkatkan volume penumpang," imbuh Rai.

Sebaliknya, penerbangan ke Jakarta masih didominasi untuk aktivitas bisnis. Sementara warga Korea lebih suka ke Bali untuk urusan berwisata.

"Jakarta lebih berpotensi karena Indonesia lebih dikenal di Korea dalam hal investasi. Warga Korea ke Jakarta masih jarang untuk turisme, banyak bisnis. Sebab 3.000 perusahaan Korea baik skala menengah maupun besar berada di Jabodetabek," tandas Rai.

Saat ini, menurt Rai, pesaing terdekat untuk rute yang sama masih ditempel Korean Air.

"Korean Air masih mendominasi. Mereka mempunyai 11 kali penerbangan langsung ke Jakarta, kita 7 kali seminggu. Kami akan terus melakukan promosi dan berbagai kegiatan lain untuk merebut pasar. Secara kualitas pelayanan, kita mampu bersaing (dengan maskapai lokal)," tukas Dewa Rai yang telah menetap di Korsel sejak pertengahan 2011 lalu.


Ikuti sejumlah peristiwa menarik yang terjadi sepanjang hari ini hanya di "Reportase" TRANS TV Senin - Jumat pukul 12.45 WIB

(Ari/fjr)



Sponsored Link
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Informasi pemasangan iklan
hubungi : sales[at]detik.com
  • Senin, 21/07/2014 12:41 WIB
    Wamenhub: Jembatan Comal Bikin Jalur Darat Lebih Kompleks, Ada 3 Alternatif
    Gb Jembatan Comal, Pemalang, Jateng, yang ambles pada Jumat (18/7) malam lalu membuat mudik via jalur darat lebih kompleks. Memang Kementerian PU mengebut pengerjaan jembatan itu. Namun di satu sisi harus menunggu kelayakannya. Ada 3 alternatif jalur mudik menghindari Jembatan Comal.
ProKontra Index »

Polisi akan Razia dan Bubarkan Sahur on The Road

Dari hari ke hari, Sahur on The Road (SOTR) alias sahur keliling yang awalnya niatnya baik, membagi-bagikan sahur ke warga tidak mampu, kini melenceng semakin meresahkan, melakukan vandalisme hingga pembacokan. Terakhir Senin (21/7) dini hari, beberapa korban pembacokan kelompok SOTR berjatuhan. Polda Metro Jaya akan merazia, membubarkan hingga menindak kelompok SOTR yang melakukan tindak pidana. Bila Anda setuju dengan tindakan Polda Metro Jaya, pilih Pro!
Pro
75%
Kontra
25%