Rabu, 10/10/2012 23:56 WIB

Korban Perampokan Kapak Merah Kenali Ciri-ciri pelaku

Edward Febriyatri Kusuma - detikNews
Jakarta - Korban aksi perampok kapak merah mengenali ciri-ciri pelaku. Pasalnya salah seorang pelaku tak menutupi wajahnya saat melakukan aksi kejahatan.

"Salah seorang pelaku yang mengeluarkan kampak tidak memakai helm," ujar korban yang bernama Agus usai membuat laporan di Polsek Jatinegara, Jakarta Timur, Rabu (10/10/2012).

Agus menjelaskan saat motor miliknya dicegat oleh salah seorang pelaku, dia juga sempat memperhatikan motor milik pelaku. "Pelaku yang mengeluarkan kapak menggunakan motor Suzuki Satria F, sementara pelaku lain memakai motor rakitan," jelasnya.

Dia menambahkan salah seorang pelaku yang menggunakan senjata tajam tidak mengenakan helm. "Saat itu salah seorang pelaku yang membawa kapak tidak mengenakan helm, orang itu berambut keriting, dengan mengenakan jaket sweater berwarna merah," lanjutnya.

Sementara itu, dihubungi secara terpisah Kasat Reskrim Polres Jakarta Timur, AKBP Dian Perry mengaku aksi kejahatan kappak merah merupakan modus baru di wilayah Jakarta Timur. Menurutnya kejahatan dengan menggunakan kapak merah belum pernah terjadi sebelumnya di wilayah Jakarta Timur.

"Ini terbilang baru untuk wilayah Jakarta Timur. Karena memang sebelumnya belum pernah terjadi," ucap Dian.

Saat ditanya apakah ada kemungkinan pelaku merupakan jaringan lama yang sebelumnya membuat resah warga Jakarta, Dian mengaku belum dapat memastikan hal itu. Sebab belum diketahui pasti ciri-ciri pelaku dan bagaimana pelaku melakukan aksinya. "Saat ini kita masih mengumpulkan informasi terkait peristiwa tersebut. Nanti setelah informasi terkumpul baru kita upayakan langkah selanjutnya," jelas Dian.

Dian menjelaskan para pelaku juga tidak bisa begitu saja digolongkan sebagai pemain lama yang biasa menggunakan kapak berwarna merah. Pasalnya, kapak dengan jenis serupa dapat dibeli di mana saja. Kapak tersebut bisa saja dibeli dari penjual umum, kemudian gagangnya dimodifikasi dan dicat dengan warna merah.

"Nah siapapun bisa melakukan hal itu. Jadi kita belum bisa memastikan siapa pelaku dan apakah pelaku ada hubungannya dengan sindikat lama," tandasnya.


Mulai hari anda dengan informasi aneka peristiwa penting dan menarik di "Reportase Pagi" pukul 04.00 - 05.30 WIB hanya di Trans TV

(edo/trq)



Sponsored Link
Twitter Recommendation
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Informasi pemasangan iklan
hubungi : sales[at]detik.com
  • Jumat, 22/08/2014 12:40 WIB
    ANS Kosasih: Fokus Pelayanan Prima TransJ, Kurangi 1 Juta Perjalanan di 2017
    Gb PT Transportasi Jakarta baru saja dibentuk pada Maret 2014 lalu. PT Transportasi Jakarta ini masih mengalami masa transisi dari BLU UP TransJakarta. Fokus mereka menggunakan teknologi untuk meningkatkan pelayanan menjadi prima hingga bisa mengurangi 1 juta perjalanan di tahun 2017 nanti.
ProKontra Index »

Pemprov DKI Larang Aplikasi Taksi Uber

Baru diluncurkan sepekan, aplikasi penghubung taksi Uber langsung mendapat respons negatif dari Pemprov DKI. Alasan pelarangannya, mulai dari tak ada izin, tak ada kantor, tak mengikuti tarif resmi, berpelat hitam sehingga dikhawatirkan merugikan konsumen. Bila Anda setuju dengan Pemprov DKI yang melarang aplikasi taksi Uber, pilih Pro! Bila tidak setuju pelarangan taksi Uber, pilih Kontra!
Pro
90%
Kontra
10%