detikcom
QuickCount Persentase Sampel
  • 6,90%
  • 9,20%
  • 6,90%
  • 18,90%
  • 14,30%
  • 11,80%
  • 9,70%
  • 7,50%
  • 6,70%
  • 5,40%
  • 1,60%
  • 1,10%
  • Last Updated : Kamis, 10 April 2014 18:39 , Sumber : Cyrus Network dan CSIS
  • 6.67%
  • 9.44%
  • 6.61%
  • 18.65%
  • 14.86%
  • 11.40%
  • 10.26%
  • 7.60%
  • 6.52%
  • 5.41%
  • 1.60%
  • 0.97%
  • Last Updated : Sabtu, 19/04/2014 09:02 , Sumber : Radio Republik Indonesia
Selasa, 09/10/2012 15:08 WIB

Maju Capres 2014, Yusril Ihza Ramaikan 'Pertarungan Bebas'

Nurvita Indarini - detikNews
Halaman 1 dari 2
Jakarta - Yusril Ihza Mahendra berencana maju di pilpres 2014 mendatang. Mengingat banyak kalangan mendambakan sosok pemimpin muda untuk membawa perubahan, diprediksi Yusril bakal bersaing dengan orang-orang muda. Apalagi 2014 dinilai sebagai ajang pertarungan bebas.

"Pilpres 2014 mendatang seolah menjadi 'pertarungan bebas' karena SBY sebagai incumbent tak dapat lagi mencalonkan diri," ujar pengamat politik dari Indonesia Institute, Hanta Yuda, dalam keterangannya, Selasa (8/10/2012).

Menurut dia menjelang 2014 banyak kalangan yang mendukung kaum muda untuk turut berkontestasi pada 2014 lantaran jenuh dengan nama-nama lama yang sudah kerap didengar. Sosok muda dinilai bisa menjadi sosok baru yang bisa memberi perubahan.

"Yusril Ihza Mahendra figur bagus," ucap Hanta mengomentari. Namun sayangnya dari segi usia Yusril tidak cukup muda.

"Kita ingin mendorong regenerasi kepemimpinan politik. Salah satu caranya dengan mencari kandidat muda potensial, tentu yang punya track record baik, punya pengalaman prestasi, dan sebagainya," imbuh alumnus UGM dan UI ini.

Disampaikan dia, figur muda dipandang mempunyai kapasitas dan bahkan berpotensi mempunyai kepantasan dan peluang politik dalam Pilpres 2014. Namun figur muda ini masih jarang tersentuh survei opini publik, lantaran nama figur ini hanya sampai dalam wacana elite partai.

Karena itu Hanta yang ikut menggawangi Pol-Tracking Institute menggelar riset figur-figur muda yang potensial untuk meramaikan bursa di pilpres 2014. Ada 4 kriteria penarikan kandidat yakni usia 35-53 tahun, tidak menyandang status tersangka/terdakwa/terpidana, memiliki pengalaman leadership, dan setidaknya pernah memimpin lembaga/institusi politik/nonpolitik.Next

Halaman 1 2

Rayakan kasih sayang anda dengan coklat. tapi bagaimana kalau coklat tersebut ternyata rekondisi? Simak di Reportase Investigasi, Pukul 16.30 WIB Hanya di TRANS TV

(vit/nwk)


Punya info seputar #LaluLintas? Jangan lupa kirim ke pasangmata.com .

Sponsored Link

Redaksi: redaksi[at]detik.com
Informasi pemasangan iklan
hubungi : sales[at]detik.com
  • Kamis, 17/04/2014 12:31 WIB
    Dirut PT KCJ: Jangan Dulu Berharap Kereta Tepat Waktu
    Gb "PT KAI menggunakan track untuk kereta penumpang dan barang. Komuter di track yang sama. Dan jangan berharap ada ketepatan waktu jika rel digunakan bersama," kata Dirut PT KCJ Tri Handoyo.
ProKontra Index »

Bagi-bagi Kursi dan Menteri Itu Tidak Baik

Calon presiden PDIP Jokowi bertekad menguatkan sistem presidensial jika nanti terpilih. Jokowi menegaskan koalisi yang dibangunnya bukanlah koalisi bagi-bagi kursi dan jatah menteri. Dia mengatakan, yang akan diajak koalisi adalah partai-partai yang siap bekerja sama membangun bangsa dan negara tanpa meminta jatah kekuasaan. Bila Anda setuju dengan gagasan Jokowi, pilih Pro!
Pro
80%
Kontra
20%