Sabtu, 06/10/2012 16:04 WIB

Kasus Novel, Kabareskrim: Sidang Kode Etik Tak Hilangkan Pidana

Ganessa - detikNews
Halaman 1 dari 2
Jakarta - Kompol Novel Baswedan diduga melakukan penganiayaan terhadap enam pencuri sarang burung walet 2004 lalu. Novel dalam sidang kode etik dan profesi dinyatakan bersalah. Menurut Kabareskrim Mabes Polri Komjen Pol Sutarman, sidang disiplin tidak menggugurkan pidana seorang anggota Polri.

Hal ini diutarakan Sutarman dalam jumpa pers di Mabes Polri, Jakarta, Sabtu (6/10/2012). Dalam kesempatan itu hadir pula Direktur Kriminal Umum dari Polda Bengkulu, Kombes Pol Dedy Irianto selaku penyidik dalam kasus Novel tersebut.

"Peristiwanya (pidana) ada, tetapi siapa yang melakukannya ini sedang disidik kalau dinyatakan kemarin bahwa sidang disiplin sudah dilakukan tetapi sidang disiplin ini tidak menggugurkan pidana yang dilakukan oleh seorang anggota Polri," jelas Sutarman.

Menurut Sutarman, masyarakat bisa mengontrol dan mengoreksi penyidik Polda Bengkulu. Untuk itu ia siap bertanggungjawab apabila dugaan penganiayaan yang dituduhkan kepada Novel tidak benar.

"Masyarakat juga mengontrol dan mengoreksi penyidikan yang dilakukan oleh penyidik Polda Bengkulu. Kalau salah saya juga ikut bertanggungjawab karena fungsi penyidikan ini ada di Bareskrim," ujarnya.

Dalam kesempatan yang sama Kombes Pol Dedy Irianto menyebut bahwa dugaan penganiyaan yang dilakukan oleh Novel tergolong berat. Oleh karena itu, Novel dikenakan pasal 351 ayat 2 dan 3 KUHP tentang penganiayaan yang menimbulkan luka berat dan sampai meninggal dunia.

"Murni ini adalah tindak pidana penganiyaan yang menimbulkan luka berat dan sampai meninggal dunia," jelas Dedy.Next

Halaman 1 2

Akhiri hari anda dengan menyimak beragam informasi penting dan menarik sepanjang hari ini, di "Reportase Malam" pukul 01.30 WIB, hanya di Trans TV

(ndr/ndr)



Sponsored Link
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Informasi pemasangan iklan
hubungi : sales[at]detik.com
  • Jumat, 22/08/2014 12:40 WIB
    ANS Kosasih: Fokus Pelayanan Prima TransJ, Kurangi 1 Juta Perjalanan di 2017
    Gb PT Transportasi Jakarta baru saja dibentuk pada Maret 2014 lalu. PT Transportasi Jakarta ini masih mengalami masa transisi dari BLU UP TransJakarta. Fokus mereka menggunakan teknologi untuk meningkatkan pelayanan menjadi prima hingga bisa mengurangi 1 juta perjalanan di tahun 2017 nanti.
ProKontra Index »

Pemprov DKI Larang Aplikasi Taksi Uber

Baru diluncurkan sepekan, aplikasi penghubung taksi Uber langsung mendapat respons negatif dari Pemprov DKI. Alasan pelarangannya, mulai dari tak ada izin, tak ada kantor, tak mengikuti tarif resmi, berpelat hitam sehingga dikhawatirkan merugikan konsumen. Bila Anda setuju dengan Pemprov DKI yang melarang aplikasi taksi Uber, pilih Pro! Bila tidak setuju pelarangan taksi Uber, pilih Kontra!
Pro
85%
Kontra
15%