Detik.com News
Detik.com
Sabtu, 06/10/2012 14:10 WIB

Antisipasi Geng Motor Brutal, Polresta Pekanbaru Lakukan Razia

Chaidir Anwar Tanjung - detikNews
Pekanbaru - Warga Pekanbaru dihebohkan dengan pesan SMS berantai akan ada aksi brutal dari geng motor. Tak mau kecolong Pihak Polresta Pekanbaru melakukan langkah antisipasi dengan menggelar razia.

"Malam nanti kita akan menggelar razia yang melibatkan seluruh jajaran Polsek yang ada. Ini guna mengantisipasi adanya isu geng motor akan membuat onar," kata Kasat Reskrim Polresta Pekanbaru, AKP Arief Fajar dalam perbincangan dengan detikcom, Sabtu (6/10/2012) di Pekanbaru.

Pihak kepolisian juga mengetahui adanya pesan berantai lewat SMS dan pengguna BlackBerry Messenger (BBM). Dalam pesan berantai ini disebutkan, bahwa geng motor XTC asal Bandung dikabarkan saat ini sudah berada di Pekanbaru, menyusul ketua geng motor Pekanbaru dilumpuhkan pihak kepolisian.

Dalam pesan berantai ini, juga disebutkan, bahwa mala mini geng motor itu akan membuat onar kepada geng motor lainnya. Karena itu, dalam pesan itu disebutkan juga, agar masyarakat bersatu untuk melawan keberadaan geng motor tersebut.

"Untuk isu tersebut, kita sudah menerjunkan tim intelijen. Ini guna mencari mendapatkan informasi yang akurat terkait isu tersebut. Namun yang jelas, isu itu sengaja ditebar untuk membuat resah masyarakat," kata Arief.

Walau sebatas isu lewat jaringan telepon genggam, pihak kepolisian tetap mengantisipasi hal itu. Ini demi menciptkan keamanan dan kenyamanan.

"Kita akan gelar razia terkait hal itu. Kita akan tindak tegas jika ada aksi dari kelompok geng motor. Bila perlu kita akan melakukan tembak ditempat," kata Arief.

Sebagaimana pemberitaan sebelumnya, Ketua geng motor akhir pekan lalu ditembak ditempat. Ini setelah geng motor melakukan pengeroyokan terhadap warga. Ketua geng motor itu tidak lain anak seorang anggota kepolisian.

Kapolda Riau, Brigjen Suedi Husein sebelumnya menegaskan, bila ada anak pejabat kepolisian yang terlibat, secara otomasi jabatan orangtuanya akan dicopot.

"Bagaimana mau mengurus rakyat, kalau mengurusi anak sendiri saja tidak becus. Siapapun anak pejabat di lingkungan kami yang terlibat, pasti jabatan orantuanya akan saya copot," kata Suedi.

Mulai hari anda dengan informasi aneka peristiwa penting dan menarik di "Reportase Pagi" pukul 04.00 - 05.30 WIB hanya di Trans TV

(cha/ndr)


Sponsored Link
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Informasi pemasangan iklan
hubungi : sales[at]detik.com
  • Kamis, 26/03/2015 12:35 WIB
    Dirut Fahmi Idris: BPJS Tak Mungkin Bangkrut
    Dirut Fahmi Idris: BPJS Tak Mungkin Bangkrut Jumlah pengguna jaminan kesehatan nasional melonjak tajam pada tahun pertama penyelenggaraannya. Akibatnya, kondisi keuangan BPJS Kesehatan defisit. Klaim membengkak, lebih besar daripada premi yang diterima.
ProKontra Index »

Tolak APBD DKI 2015, Parpol Lembek dan Mengecewakan

DPRD DKI menolak penggunaan APBD DKI 2015 setelah tak mau membahasnya lewat rapat Badan Anggaran. Tokoh antikorupsi Buya Syafii Maarif mengatakan sikap partai lembek dan mengecewakan. "Mereka menolak isu anggaran siluman tetapi mendukung atau tidak menarik diri dari Hak Angket. Padahal, Ahok diangket karena jelas menolak anggaran siluman itu," kata Buya Syafii. Bila Anda setuju pendapat Buya Syafii, pilih Pro!
Pro
99%
Kontra
1%