detikcom
Jumat, 05/10/2012 17:13 WIB

Ketua Geng Motor di Pekanbaru Anak Anggota Polisi

Chaidir Anwar Tanjung - detikNews
Pekanbaru - Ketua geng motor yang dilumpuhkan Polresta Pekanbaru ternyata anak anggota kepolisian. Kapolda Riau Brigjen Suedi Husein berjanji menindak siapa pun yang terlibat.

Ketua geng motor tersebut bernama Nuriswen (21) sempat bersekolah di Bandung. Pada akhir pekan lalu, pemuda yang juga residivis jambret ini dilumpuhkan di kompleks perumahan Polri di Jl Tawon, Pekanbaru. Belakangan diketahui, ternyata ketua geng motor yang brutal ini anak dari seorang anggota kepolisian.

Kepada detikcom, Kapolda Riau, Brigjen Suedi Husein saat ditemui di Mapolda Riau, Jl Sudirman Pekanbaru, Jumat (5/10/2012) Kapolda Riau mengaku kecewa atas keterlibatan anak polisi dalam aksi geng motor.

"Yang kemarin dilumpuhkan itu anak seorang anggota Polri. Jika kemarin anak pejabat di jajaran Polda Riau, jabatan orangtunya langsung akan saya copot. Ini tegas-tegas saya sampaikan," kata Suedi membenarkan anak polisi terlibat dalam geng motor.

Menurutnya, pencopotan jabatan bagi pejabat di jajarannya itu sebagai bentuk tanggung jawab moral terhadap masyarakat. Dia tidak ingin, anak-anak Polri malah ikut dalam berbagai aksi kejahatan terutama lagi keberadaan geng motor yang kini meresahkan warga Pekanbaru.

"Kalau ada anak Kapolsek, anak Kapolres atau anak pejabat apapun di jajaran Polda Riau ini yang terlibat, langsung jabatan orangtunya saya copot. Tidak mungkin rasanya dikasih jabatan mengurusi rakyat, jika mengurusi anaknya sendiri saja tak becus," tegas Kapolda Riau.

Sebagaimana diketahui, Nuriswen merupakan geng motor yang mengeroyok Febriandi (17), warga Tampan, Pekanbaru. Wen, begitu sapaan ketua geng motor ini, menyabet 20 kali ke tubuh dengan benda tajam. Korban sampai kini masih terbaring di RSUD Arifin Ahmad.

Dalam catatan Polresta Pekanbaru, kelompok geng motor ini sudah 16 kali bertindak kriminal. Mulai dari penganiayaan sampai penjambretan. Wen yang baru keluar dari penjara beberapa bulan belakangan ini merekrut anggota dari kalangan pelajar. Mereka selalu membuat ulah di malam hari.

Perilaku geng motor membuat masyarakat merasa tidak nyaman, khususnya bagi pengendara sepeda motor. Warga mulai hati-hati untuk keluar malam terutama diatas pukul 23.00 WIB.



Ikuti berbagai berita menarik hari ini di program "Reportase" TRANS TV yang tayang Senin sampai Jumat pukul 12.45 WIB

(cha/try)



Sponsored Link
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Informasi pemasangan iklan
hubungi : sales[at]detik.com
  • Senin, 21/07/2014 12:41 WIB
    Wamenhub: Jembatan Comal Bikin Jalur Darat Lebih Kompleks, Ada 3 Alternatif
    Gb Jembatan Comal, Pemalang, Jateng, yang ambles pada Jumat (18/7) malam lalu membuat mudik via jalur darat lebih kompleks. Memang Kementerian PU mengebut pengerjaan jembatan itu. Namun di satu sisi harus menunggu kelayakannya. Ada 3 alternatif jalur mudik menghindari Jembatan Comal.
ProKontra Index »

Polisi akan Razia dan Bubarkan Sahur on The Road

Dari hari ke hari, Sahur on The Road (SOTR) alias sahur keliling yang awalnya niatnya baik, membagi-bagikan sahur ke warga tidak mampu, kini melenceng semakin meresahkan, melakukan vandalisme hingga pembacokan. Terakhir Senin (21/7) dini hari, beberapa korban pembacokan kelompok SOTR berjatuhan. Polda Metro Jaya akan merazia, membubarkan hingga menindak kelompok SOTR yang melakukan tindak pidana. Bila Anda setuju dengan tindakan Polda Metro Jaya, pilih Pro!
Pro
69%
Kontra
31%