detikcom
Jumat, 05/10/2012 13:45 WIB

4 Penerjun HUT TNI Tersangkut di Pohon dan Tercebur ke Danau foto

Rini Friastuti - detikNews
Jakarta - Sebanyak 700 orang penerjun payung memeriahkan upacara puncak peringatan HUT ke-67 TNI. Empat orang di antaranya gagal mendarat di titik pendaratan yang ditentukan di apron Bandara Halim Perdanakusumah, Jakarta Timur.

"Ada yang mendarat di pohon dan di danau, tidak jauh dari titik pendaratan," ungkap Kapentak Lanud Halim Perdanakusumah Mayor Gerardus Maliti melalui telepon, Jumat (5/10/2012).

Belum ada kepastian apa penyebab pasti dari pendaratan tidak mulus empat orang penerjun TNI itu. Namun menurut Maliti pendaratan yang tidak tepat di titik pendaratan bukan sesuatu yang aneh dalam sebuah kegiatan penerjunan oleh satuan militer sekalipun.

"Ah seperti itu biasa saja. Orang terjun kan ditiup angin dan arah angin bisa berubah-ubah," ujarnya.

Tidak dijelaskan dari kesatuan apa empat orang penerjun tersebut. Sejauh ini dilaporkan semua dalam keadaan baik dan telah dievakuasi.

"Semuanya sehat, termasuk yang masuk danau," tegas Maliki.

Danau yang dia maksud berada di komplek perumahan dinas perwira tinggi di areal pangkalan udara militer TNI AU. Lokasinya dari apron tempat upacara berlangsung kurang lebih 500 meter saja. Pohon tempat tersangkutnya penerjun, berada di Jl Skuadron II, kompleks perwira Halim Perdanakusumah.

Seorang penerjun juga dikabarkan mendarat di kubah masjid sekitar lokasi, tapi ini belum dapat dikonfirmasikan. Pada saat atraksi terjun payung berlangsung pada sekitar pukul 10.00 WIB, angin bertiup cukup kencang.





Ratusan mahasiswa di universitas Samratulangi Manado saling serang. Belasan gedung perkuliahan hancur dan puluhan sepeda motor dibakar. Saksikan liputan lengkapnya dalam program "Reportase Malam" pukul 02.51 WIB hanya di Trans TV

(lh/lh)


Punya info seputar #LaluLintas? Jangan lupa kirim ke pasangmata.com .

Sponsored Link

Redaksi: redaksi[at]detik.com
Informasi pemasangan iklan
hubungi : sales[at]detik.com
  • Kamis, 17/04/2014 12:31 WIB
    Dirut PT KCJ: Jangan Dulu Berharap Kereta Tepat Waktu
    Gb "PT KAI menggunakan track untuk kereta penumpang dan barang. Komuter di track yang sama. Dan jangan berharap ada ketepatan waktu jika rel digunakan bersama," kata Dirut PT KCJ Tri Handoyo.
ProKontra Index »

Camat dan Lurah Tak Perlu Ada, Ganti Jadi Manajer Pelayanan Satu Atap

Wakil Gubernur DKI Jakarta Basuki Tjahaja Purnama (Ahok) segera merealisasikan kantor kelurahan dan kecamatan menjadi kantor pelayanan terpadu satu pintu. Lurah dan camat bakal berfungsi sebagai manajer pelayanan. Ahok berpendapat lurah dan camat tak perlu lagi ada di Indonesia. Bila Anda setuju dengan gagasan Ahok, pilih Pro!
Pro
73%
Kontra
27%