detikcom
Jumat, 05/10/2012 13:45 WIB

4 Penerjun HUT TNI Tersangkut di Pohon dan Tercebur ke Danau foto

Rini Friastuti - detikNews
Jakarta - Sebanyak 700 orang penerjun payung memeriahkan upacara puncak peringatan HUT ke-67 TNI. Empat orang di antaranya gagal mendarat di titik pendaratan yang ditentukan di apron Bandara Halim Perdanakusumah, Jakarta Timur.

"Ada yang mendarat di pohon dan di danau, tidak jauh dari titik pendaratan," ungkap Kapentak Lanud Halim Perdanakusumah Mayor Gerardus Maliti melalui telepon, Jumat (5/10/2012).

Belum ada kepastian apa penyebab pasti dari pendaratan tidak mulus empat orang penerjun TNI itu. Namun menurut Maliti pendaratan yang tidak tepat di titik pendaratan bukan sesuatu yang aneh dalam sebuah kegiatan penerjunan oleh satuan militer sekalipun.

"Ah seperti itu biasa saja. Orang terjun kan ditiup angin dan arah angin bisa berubah-ubah," ujarnya.

Tidak dijelaskan dari kesatuan apa empat orang penerjun tersebut. Sejauh ini dilaporkan semua dalam keadaan baik dan telah dievakuasi.

"Semuanya sehat, termasuk yang masuk danau," tegas Maliki.

Danau yang dia maksud berada di komplek perumahan dinas perwira tinggi di areal pangkalan udara militer TNI AU. Lokasinya dari apron tempat upacara berlangsung kurang lebih 500 meter saja. Pohon tempat tersangkutnya penerjun, berada di Jl Skuadron II, kompleks perwira Halim Perdanakusumah.

Seorang penerjun juga dikabarkan mendarat di kubah masjid sekitar lokasi, tapi ini belum dapat dikonfirmasikan. Pada saat atraksi terjun payung berlangsung pada sekitar pukul 10.00 WIB, angin bertiup cukup kencang.





Mulai hari anda dengan informasi aneka peristiwa penting dan menarik di "Reportase Pagi" pukul 04.00 - 05.30 WIB hanya di Trans TV

(lh/lh)



Sponsored Link
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Informasi pemasangan iklan
hubungi : sales[at]detik.com
ProKontra Index »

Cegah Titipan Proyek, Ahok Minta Rapat dengan DPRD Direkam ke Youtube

PPATK mengungkapkan salah satu modus korupsi di kalangan penyelenggara negara adalah oknum DPRD yang menitipkan proyek-proyek saat pembahasan anggaran dengan Bappeda. Gubernur DKI Ahok ingin bila rapat bersama DPRD direkam dan di-upload ke youtube. Bila DPRD tak mau, maka lebih baik tak usah rapat anggaran. Bila Anda setuju dengan Ahok, pilih Pro!
Pro
74%
Kontra
26%