Detik.com News
Detik.com
Minggu, 23/09/2012 12:25 WIB

Korban Pembunuhan di Apartemen Kalibata Dimakamkan di TPU Pondok Kelapa

Rini Friastuti - detikNews
 Korban Pembunuhan di Apartemen Kalibata Dimakamkan di TPU Pondok Kelapa
Jakarta - Jenazah Asywarah Indah Sari Eka Putri Sakti (26), korban pembunuhan di Apartemen Kalibata City Tower Borneo lantai 16 CG, Pancoran, Jakarta Selatan, saat ini telah berada di rumah duka. Usai disalatkan, jenazah dibawa ke TPU Pondok Kelapa, Jakarta Timur, untuk dimakamkan.

Di kediaman Asyawarah, di Kompleks Pemda DKI Blok O nomer 12, Duren Sawit, Jakarta Timur, sekitar pukul 11.00 WIB, beberapa orang ikut mensalatkan jenazah pegawai bank swasta ini. Setelah disalatkan dan dilayat oleh kerabatnya, jenazah langsung dibawa dengan menggunakan mobil jenazah dari Bank Muamalat ke TPU Pondok Kelapa untuk dimakamkan. Isak tangis mengiringi kepergian jenazah.

Keluarga yang berada rumah duka juga enggan berkomentar kepada wartawan tentang sosok Asyawarah. "Maaf kami dalam masa berkabung," kata salah seorang kerabat yang enggan disebut namanya, Minggu (23/9/2012).

Sebuah karangan bunga diletakkan di depan rumah yang bercat putih dan berpagar besi berwarna hitam itu. 'Telah Berpulang ke Rahmatullah Asyawarah Indah Sari Eka Putri (26). Meningal jam 19.30. Dimakamkan di Pondok Kelapa' begitu tulisan yang ada di karangan bunga itu.

Asywarah tewas setelah dibunuh oleh calon suaminya berkebangsaan India, Mirza Nurzaman (31). Keduanya bertengkar sebelum pembunuhan terjadi. Namun polisi belum mengetahui penyebab pertengkaran keduanya. Hal ini dikarenakan tidak ada saksi yang berada di sekitar tempat kejadian tersebut.

Selain luka gorok di leher Asywarah, tidak ada luka-luka kekerasan lain yang terdapat di tubuhnya. Pelaku yang diketahui merupakan warga negara India ini setelah menjalankan aksi jahatnya, langsung menabrakkan diri ke kereta api yang sedang melintas.


Ikuti berbagai berita menarik hari ini di program "Reportase Sore" TRANS TV Senin sampai Jumat pukul 16.45 WIB

(fiq/vit)


Sponsored Link
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Informasi pemasangan iklan
hubungi : sales[at]detik.com
  • Kamis, 26/03/2015 12:35 WIB
    Dirut Fahmi Idris: BPJS Tak Mungkin Bangkrut
    Dirut Fahmi Idris: BPJS Tak Mungkin Bangkrut Jumlah pengguna jaminan kesehatan nasional melonjak tajam pada tahun pertama penyelenggaraannya. Akibatnya, kondisi keuangan BPJS Kesehatan defisit. Klaim membengkak, lebih besar daripada premi yang diterima.
ProKontra Index »

Tolak APBD DKI 2015, Parpol Lembek dan Mengecewakan

DPRD DKI menolak penggunaan APBD DKI 2015 setelah tak mau membahasnya lewat rapat Badan Anggaran. Tokoh antikorupsi Buya Syafii Maarif mengatakan sikap partai lembek dan mengecewakan. "Mereka menolak isu anggaran siluman tetapi mendukung atau tidak menarik diri dari Hak Angket. Padahal, Ahok diangket karena jelas menolak anggaran siluman itu," kata Buya Syafii. Bila Anda setuju pendapat Buya Syafii, pilih Pro!
Pro
99%
Kontra
1%