Detik.com News
Detik.com

Kamis, 20/09/2012 09:54 WIB

Hidayat Tak Menjamin 11% Suaranya Beralih ke Foke

Ray Jordan - detikNews
 Hidayat Tak Menjamin 11% Suaranya Beralih ke Foke
Jakarta - Hidayat Nur Wahid tidak menjamin 11 persen suara yang didulangnya dalam pilgub DKI putaran pertama akan beralih ke pasangan Fauzi Bowo (Foke)-Nachrowi Ramli (Nara). Namun PKS berusaha maksimal agar pendukungnya mencoblos Foke.

"Kalau yang namanya bisa menjamin itu Allah SWT. Tapi di sini kita sudah berupaya semaksimal mungkin," ujar Hidayat di kediaman dinas Foke, Jl Taman Suropati, Jakarta Pusat, Kamis (20/9/2012). Di sini Hidayat makan pagi bersama Foke.

Menurut Hidayat, pihaknya sudah melakukan konsolidasi. Namun pihaknya tidak akan melakukan intimidasi dan cara-cara yang tidak dibenarkan hukum.

Hidayat yakin kadernya merupakan kader yang cerdas. Dia yakin warga Jakarta punya hati nurani untuk mempertimbangkan pilihan yang berdasar dan berdampak positif. Namun Hidayat tidak mau disebut sebagai pihak yang anti terhadap calon lainnya.

Sekali lagi, kemenangan Foke ditentukan oleh warga Jakarta. PKS bersama warga Jakarta pasti akan berbuat maksimal terhadap putusan partai.

"Aneh kalau organisasi sudah mendukung atau memutuskan memilih A dan pendukung Z. Itu organisasi abal-abal, tidak berkualitas," kata Hidayat.

Hidayat merupakan cagub dari PKS yang terhenti di putaran pertama. Hidayat bersama dengan Didiek J Rachbini hanya memperoleh 508.113 suara atau 11,72 persen atau di urutan ketiga. Seiring mengerucutnya Foke vs Jokowi, PKS menyerahkan dukungannya kepada Foke.


Ikuti berbagai berita menarik hari ini di program "Reportase Sore" TRANS TV Senin sampai Jumat pukul 16.45 WIB

(nik/nrl)


Sponsored Link
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Informasi pemasangan iklan
hubungi : sales[at]detik.com
  • Jumat, 17/04/2015 20:40 WIB
    Wawancara
    Luhut Panjaitan: Persiapan KAA Super Singkat
    Luhut Panjaitan: Persiapan KAA Super Singkat Kepala Staf Kepresidenan Jenderal (Purn) Luhut Binsar Panjaitan ditunjuk sebagai penanggung jawab peringatan 60 tahun KAA. Hanya tersedia waktu kurang lebih 6 minggu bagi panitia untuk mengadakan persiapan.
ProKontra Index »

Jokowi Presiden Pilihan Rakyat, Bukan Presiden Partai!

Ketum PDIP Megawati Soekarnoputri mengungkap hukum demokrasilah yang mengatur presiden dan wapres ikut garis politik partai. Namun pengamat politik Universitas Paramadina Hendri Satrio membantah pernyataan Mega, karena presiden adalah pilihan rakyat, bukan presiden partai. Bila Anda setuju dengan pendapat Hendri Satrio, pilih Pro!
Pro
93%
Kontra
7%