detikcom
Minggu, 16/09/2012 21:30 WIB

Inilah 'Positifnya' Jokowi di Mata Foke

Ganesha Al Fath - detikNews
Jakarta - Cagub DKI Jakarta incumbent Fauzi Bowo (Foke) seringkali menyindir rivalnya, Joko Widodo, dalam berbagai kesempatan sosialisasi dan kampanye pilgub DKI Jakarta. Begitupun sebaliknya. Lantas, bagaimanakah sebenarnya sosok positif Jokowi di mata Foke?

"Ya bisa menjanjikan sesuatu yang belum tentu bisa dilaksanakan," cetus Foke dalam debat cagub DKI Jakarta yang digelar KPU DKI Jakarta bekerja sama dengan stasiun televisi MetroTV, Minggu (16/9/2012).

Pernyataan Foke tersebut menjawab pertanyaan host debat, Suryopratomo, soal apakah nilai positif dari setiap kandidat di mata rivalnya masing-masing. Jawaban yang diucapkan Foke sontak memicu keriuhan penonton. Para pendukung Foke-Nara pun tertawa dan bersorak.

"Lalu apa nilai positifnya Pak Fauzi?" tanya Suryopratomo mengulangi.

"Ya itu bagi saya itu positif. Saya perlu belajar banyak lagi soal pencitraan kepada Pak Joko," kata Foke yang langsung disambut tawa pendukungnya.

"(Dengan debat ini) Ya kita bisa saling belajar dalam dialog yang intensif ini. Semoga ini membawa berkah untuk warga Jakarta," lanjut Foke.

Tak ingin kalah dengan jawaban yang diberikan Foke, Jokowi pun memberi jawaban yang cukup menggelitik saat ditanya dengan pertanyaan yang sama oleh host debat. "Lalu bagaimana dengan Pak Joko, apa positifnya Pak Fauzi Bowo di mata Pak Joko?" tanya Suryopratomo.

"Ya beliau ini kan sudah puluhan tahun di birokrasi Jakarta. Pernah sekda, wakil gubernur, gubernur. Tapi dengan pengalaman itu harusnya bisa langsung dengan action, tidak dengan rencana-rencana, dan akan-akan saja," cetus Jokowi yang langsung disambut tawa riuh pendukungnya.

"Tapi di mana positifnya Pak Joko?" tanya Suryopratomo.

"Ya ini positifnya. Setidaknya beliau itu sudah punya rencana meski belum dikerjakan," ujarnya. Pendukung Jokowi pun lantas tertawa.

Ikuti berbagai berita menarik hari ini di program "Reportase Sore" TRANS TV yang tayang Senin sampai Jumat pukul 15.30 WIB

(rmd/vta)


Setelah eksekusi 6 terpidana mati narkoba, dua negara menarik duta besarnya. Bagaimana perkembangan terkini? Simak di sini.


Sponsored Link
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Informasi pemasangan iklan
hubungi : sales[at]detik.com
  • Selasa, 27/01/2015 16:57 WIB
    Menteri Yohana Yembise: Kekerasan Anak Akibat Nikah Muda
    Gb Bagi Yohana Susana Yembise, jabatan Menteri Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak adalah kepercayaan sekaligus menjadi simbol perjuangan atas dominasi adat di Papua, yang umumnya didominasi laki-laki. Yohana juga mengkhawatirkan tingkat kekerasan anak yang makin memprihatinkan.
ProKontra Index »

Jika Presiden Jokowi Berhentikan BW, BG Juga Harus Dinonaktifkan

Wakil Ketua KPK Bambang Widjojanto (BW) mengajukan berhenti sementara karena menjadi tersangka di Polri. Menurut peneliti ICW, Donal Fariz, bila Presiden nanti menerima pengunduran diri BW, maka Presiden juga harus menonaktifkan Komjen Budi Gunawan (BG) sebagai calon Kapolri. Apalagi kasus yang menjerat Komjen BG lebih krusial, yakni korupsi dibanding kasus yang menjerat BW, pidana biasa. Bila Anda setuju dengan Donal Fariz, pilih Pro!
Pro
74%
Kontra
26%