detikcom
Minggu, 16/09/2012 12:01 WIB

Foke Janjikan Pendirian China Town 'Kwee Tek Hoay' di Jakarta

Prins David Saut - detikNews
Halaman 1 dari 2
Jakarta - Cagub incumbent Fauzi Bowo (Foke) berlanjut menyapa warga dan penganut Buddha di Klenteng Dharma Bhakti. Di klenteng itu, Foke menyetujui pendirian China Town dengan nama tokoh sastra China di Indonesia, Kwee Tek Hoay.

Pantauan detikcom, Minggu (16/9/2012), usai mengunjungi Klenteng Tao Sebio, Foke melanjutkan ke Klenteng Dharma Bhakti di Jalan Kemenangan III, Glodok, Taman Sari, Jakarta Pusat. Dia tiba sekitar pukul 11.00 WIB.

Saat menemui sekitar 100 pengurus dan pendatang klenteng, Foke menjanjikan untuk mewujudkan permintaan pengurus Tri Dharma Indonesia agar didirikan China Town dengan nama tokoh sastra China di Indonesia, Kwee Tek Hoay.

"Panitia yang saya hormati, gabungan Tri Dharma Indonesia. Saya ucapkan terima kasih dan penghargaan setinggi-tingginya. Setiap kebudayaan adalah aset kita di Jakarta. Mereka yang mendapat penghormatan di Jakarta patut kita hargai. Jadi, saran dari Tri Dharma Indonesia, saya setujui China Town di Jakarta akan kita beri nama Kwee Tek Hoay," ujar Foke yang langsung disambut tepuk tangan para pengunjung klenteng yang hadir.

Foke berharap komitmen tersebut dapat semakin mempererat hubungan dengan komunitas agama Budha yang ada di Jakarta.

"Semoga dapat mempererat hubungan di antara kita dan menambahkan kesejahteraan bersama-sama. Mohon manfaatkan hak pilih Anda sebaik-baiknya. Mari kita wujudkan, persatuan yang diinginkan oleh orang tua kita yang mendapatkan penghargaan ini," tutur Foke sambil menunjuk ke sebuah piagam tanda kehormatan berukuran 0,5 x 1 meter yang ditandatangani Presiden SBY untuk tokoh Kwee Tek Hoay.

Foke lalu menandatangani piagam tersebut dengan tulisan 'setuju China Town Jakarta diberi nama Kwee Tek Hoay'. Dia juga menandatangani papan nama China Town berukuran 1 x 3 meter yang berlatarbelakang warna hitam dan bertuliskan warna emas 'China Town Kwee Tek Hoay'.Next

Halaman 1 2

Akhiri hari anda dengan menyimak beragam informasi penting dan menarik sepanjang hari ini, di "Reportase Malam" pukul 01.30 WIB, hanya di Trans TV

(rmd/mad)


Setelah eksekusi 6 terpidana mati narkoba, dua negara menarik duta besarnya. Bagaimana perkembangan terkini? Simak di sini.


Sponsored Link
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Informasi pemasangan iklan
hubungi : sales[at]detik.com
  • Selasa, 27/01/2015 16:57 WIB
    Menteri Yohana Yembise: Kekerasan Anak Akibat Nikah Muda
    Gb Bagi Yohana Susana Yembise, jabatan Menteri Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak adalah kepercayaan sekaligus menjadi simbol perjuangan atas dominasi adat di Papua, yang umumnya didominasi laki-laki. Yohana juga mengkhawatirkan tingkat kekerasan anak yang makin memprihatinkan.
ProKontra Index »

Jika Presiden Jokowi Berhentikan BW, BG Juga Harus Dinonaktifkan

Wakil Ketua KPK Bambang Widjojanto (BW) mengajukan berhenti sementara karena menjadi tersangka di Polri. Menurut peneliti ICW, Donal Fariz, bila Presiden nanti menerima pengunduran diri BW, maka Presiden juga harus menonaktifkan Komjen Budi Gunawan (BG) sebagai calon Kapolri. Apalagi kasus yang menjerat Komjen BG lebih krusial, yakni korupsi dibanding kasus yang menjerat BW, pidana biasa. Bila Anda setuju dengan Donal Fariz, pilih Pro!
Pro
69%
Kontra
31%
MustRead close