Rabu, 12/09/2012 14:07 WIB

Australia ajukan UU pelarangan pukat harimau

BBCIndonesia.com - detikNews
Pemerintah Australia saat ini tengah memperjuangkan rancangan UU yang akan melarang kapal ikan jenis pukat harimau besar untuk beroperasi di wilayah perairannya.

Upaya ini tidak mudah karena kelompok oposisi telah mengatakan akan menentang upaya pemerintah untuk menggolkan aturan itu menjadi undang-undang.

Rancangan aturan perundangan itu sendiri mulai dimajukan pada hari Selasa (11/09) dan bertujuan untuk menghentikan operasi kapal penangkap ikan selama kurang lebih dua tahun.

Selama periode itu pula penelitian tentang keberadaan potensi ikan di perairan Australia akan dikaji lagi.

Sejumlah kalangan seperti nelayan dan kelompok pencinta lingkungan khawatir kapal jenis pukat harimau dalam operasinya akan menggerus ikan di sejumlah perairan Australia.

Sejauh ini kekhawatiran tersebut telah ditepis oleh otoritas yang mengatur penangkapan ikan di perairan Australia.

Mereka mengatakan operasi penangkapan ikan telah diawasi dan diatur lewat sejumlah aturan.

"Manajemen penangkapan ikan akan memastikan bahwa semua proses penangkapan telah diatur dan bisa dilakukan secara berkelanjutan," kata Otoritas Pengelolaan Penangkapan Ikan Australia, AFMA.

Sikap hati-hati

Menteri Lingkungan Hidup Australia Tony Burke yang mengajukan rancangan undang-undang tersebut saat ini tengah mencari dukungan dari anggota parlemen independen dalam proses voting yang akan dilakukan oleh parlemen untuk menolak atau mendukung aturan itu.

Kelompok Oposisi mengatakan jika disahkan undang-undang itu akan menjadi semacam kuda troya karena akan memiliki dampak sosial yang luas jika kegiatan penangkapan ikan dibatasi.

"Undang-undang itu nantinya akan membolehkan kementerian tersebut untuk melarang berbagai kegiatan penangkapan ikan seperti memancing untuk rekreasi dan pemancingan komersial dan keputusan ini mempunyai dampak sosial," kata anggota parlemen dari kelompok oposisi, Christopher Pyne.

Bagi nelayan dan pegiat lingkungan kehadiran kapal penangkapan ikan jenis pukat harimau besar memiliki dampak terhadap ketersediaan ikan selain itu jaring besar yang digunakan kapal pukat besar juga kerap ikut menjaring kehidupan laut lainnya dan dikhawatirkan akan berdampak pada ekosistem laut yang ada.

Menteri Lingkungan Hidup Australia, Tony Burke mengatakan meski dampak keberadaan kapal pukat harimau besar terhadap lingkungan masih diperdebatkan namun pemerintah lebih memilih untuk bersikap hati-hati dalam menjaga lingkungan.

"Jika kita salah dalam menyikapi ini maka akan ada resiko terhadap lingkungan, terhadap perusahaan penangkapan ikan dan juga mereka yang suka dengan kegiatan memancing dan saya tidak siap dengan resiko-resiko itu," kata Burke.

(bbc/bbc)

  • Senin, 21/07/2014 12:41 WIB
    Wamenhub: Jembatan Comal Bikin Jalur Darat Lebih Kompleks, Ada 3 Alternatif
    Gb Jembatan Comal, Pemalang, Jateng, yang ambles pada Jumat (18/7) malam lalu membuat mudik via jalur darat lebih kompleks. Memang Kementerian PU mengebut pengerjaan jembatan itu. Namun di satu sisi harus menunggu kelayakannya. Ada 3 alternatif jalur mudik menghindari Jembatan Comal.
ProKontra Index »

Polisi akan Razia dan Bubarkan Sahur on The Road

Dari hari ke hari, Sahur on The Road (SOTR) alias sahur keliling yang awalnya niatnya baik, membagi-bagikan sahur ke warga tidak mampu, kini melenceng semakin meresahkan, melakukan vandalisme hingga pembacokan. Terakhir Senin (21/7) dini hari, beberapa korban pembacokan kelompok SOTR berjatuhan. Polda Metro Jaya akan merazia, membubarkan hingga menindak kelompok SOTR yang melakukan tindak pidana. Bila Anda setuju dengan tindakan Polda Metro Jaya, pilih Pro!
Pro
69%
Kontra
31%