detikcom

Selasa, 11/09/2012 15:23 WIB

Kasus Pembakaran Anaknya Tak Terungkap, Jecson Adukan Polri & Komnas HAM

Silvanus Alvin - detikNews
Halaman 1 dari 2
Jakarta - Jecson Wayongkere mengadu ke Komisi Perlindungan Anak Indonesia (KPAI). Pria dari Manado ini mengadukan Komnas HAM dan Polri yang dinilainya berlama-lama mengusut kasus dugaan pembakaran terhadap anaknya hingga tewas. Sudah dua tahun proses hukumnya berjalan, tapi tidak menunjukkan titik terang bahkan terkesan sengaja ditutup-tutupi.

"Saya mendengar kasus ini sejak lama. Perkembangannya seret, padahal sudah ke Komnas HAM dan Polri," kata aktivis perlindungan anak, Seto Mulyadi, yang mendampingi Jecson Woyongker ke Kantor KPAI, Jl Teuku Umar, Jakarta, Selasa (11/9/2012).

Kepada wartawan, Jecson kemudian menuturkan kronologi sejak menemukan anaknya dalam kondisi terbakar pada 2 Januari 2010 hingga akhirnya meninggal dunia di rumah sakit. Kejadiannya bermula ketika putranya yang bernama Duvan (11) meminta uang untuk jajan ke warung di lingkungan tempat tinggalnya di Ranomuut, Manado.

"Tidak lama kemudian saya diberitahu tetangga bahwa anak saya terbakar. Langsung saya ke RS. Saya tanya siapa yang bakar, anak saya jawab Marvil dan Opa," ujar Jecson sambil menangis.

Jecson percaya terhadap jawaban anaknya yang sedang dalam kondisi meregang nyawa di rumah sakit itu. Sebab ada yang menyatakan bahwa pada saat kejadian Marvil, Epeng dan Opa sedang nongkrong tidak jauh dari warung tempat Duvan berbelanja malam itu.

Dia lantas kaitkan dengan acara ulang tahun di kediaman Epeng yang berlangsung pada 26 Desember 2009 yang dia hadiri. Pada saat itu dirinya terlibat keributan hingga akhirnya sempat baku pukul dengan empunya acara yang merupakan teman dekat Marvil.

"Mungkin karena persoalan antara orang dewasa, anak saya dibakar. Marvil balas dendam karena saya memukul Epeng," tuturnya.Next

Halaman 1 2

Banjir mengepung Ibukota Jakarta. Saksikan di program "Reportase Sore" TRANS TV Senin sampai Jumat pukul 16.45 WIB

(lh/lh)


Setelah eksekusi 6 terpidana mati narkoba, dua negara menarik duta besarnya. Bagaimana perkembangan terkini? Simak di sini.


Sponsored Link
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Informasi pemasangan iklan
hubungi : sales[at]detik.com
  • Selasa, 27/01/2015 16:57 WIB
    Menteri Yohana Yembise: Kekerasan Anak Akibat Nikah Muda
    Gb Bagi Yohana Susana Yembise, jabatan Menteri Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak adalah kepercayaan sekaligus menjadi simbol perjuangan atas dominasi adat di Papua, yang umumnya didominasi laki-laki. Yohana juga mengkhawatirkan tingkat kekerasan anak yang makin memprihatinkan.
ProKontra Index »

Jika Presiden Jokowi Berhentikan BW, BG Juga Harus Dinonaktifkan

Wakil Ketua KPK Bambang Widjojanto (BW) mengajukan berhenti sementara karena menjadi tersangka di Polri. Menurut peneliti ICW, Donal Fariz, bila Presiden nanti menerima pengunduran diri BW, maka Presiden juga harus menonaktifkan Komjen Budi Gunawan (BG) sebagai calon Kapolri. Apalagi kasus yang menjerat Komjen BG lebih krusial, yakni korupsi dibanding kasus yang menjerat BW, pidana biasa. Bila Anda setuju dengan Donal Fariz, pilih Pro!
Pro
79%
Kontra
21%