detikcom
QuickCount Persentase Sampel
  • 6,90%
  • 9,20%
  • 6,90%
  • 18,90%
  • 14,30%
  • 11,80%
  • 9,70%
  • 7,50%
  • 6,70%
  • 5,40%
  • 1,60%
  • 1,10%
  • Last Updated : Kamis, 10 April 2014 18:39 , Sumber : Cyrus Network dan CSIS
  • 6.67%
  • 9.44%
  • 6.61%
  • 18.65%
  • 14.86%
  • 11.40%
  • 10.26%
  • 7.60%
  • 6.52%
  • 5.41%
  • 1.60%
  • 0.97%
  • Last Updated : Senin, 21/04/2014 12:54 , Sumber : Radio Republik Indonesia

Minggu, 02/09/2012 17:16 WIB

Inilah Usulan Agar Kasus Wiji Tak Berefek Buruk pada Densus 88

Gagah Wijoseno - detikNews
Halaman 1 dari 2
Wajah Wiji
Jakarta - Densus 88 antiteror mungkin punya alasan tersendiri ketika menghajar Wiji Siswo Suwito (65) yang belakangan diketahui sebagai tindakan salah sasaran. Namun masyarakat mungkin bisa punya pandangan berbeda atas penderitaan ayah mertua dari terduga teroris Bayu Setiono.

Pengamat dari Koordinator Indonesian Crime Analyst Forum (ICAF), Mustofa B. Nahrawardaya, mengemukakan 10 poin agar Densus 88 tidak menjadi kontraproduktif dengan upaya pemberantasan terorisme. Inilah catatan yang diberikan Mstofa dalam rilis yang diterima detikcom, Minggu (2/9/2012).

1. Densus 88 tak perlu lakukan aksi kekerasan berlebihan pada masyarakat, karena hanya akan membuat trauma baru, sakit hati baru, dan dendam kesumat dari keluarga korban yang semestinya tidak terjadi. Dendam kesumat itulah yang sangat berpotensi menelorkan pelaku-pelaku baru terorisme.

2. Jadi, munculnya pelaku-pelaku baru terorisme, kadang sama sekali tidak disebabkan oleh ide besar teroris untuk mendirikan Negara Islam, ataupun niat besar mengubah Pancasila dengan ideologi lain. Tetapi hanya disebabkan oleh perilaku aparat yang sewenang-wenang tanpa tanggungjawab.

3. Kita patut berbangga dengan prestasi Densus 88 yang tegas dan keras serta tidak kompromi terhadap teroris. Namun apabila salah sasaran, ini yang berbahaya. Jika semula tidak ada rasa benci pada aparat, gara-gara salah sasaran, maka rasa benci akan terasa sampai ubun-ubun dari korban kekerasan aparat, termasuk Densus 88.

4. Nah, sebaiknya Densus meminta maaf kepada korban dan mengobatinya sampai sembuh, serta melakukan pendampingan psikologi terhadap korban kekerasan korps berlambang burung hantu itu, hingga tidak lagi trauma.

5. Jika tidak, maka rasa benci tidak hanya dirasakan oleh korban, bahkan akan dirasakan pula oleh anak cucunya. Ini yang akan terjadi pada korban semacam Wiji Siswo. Maka dari itu, meski yang mendapatkan perilaku keji hanya Wiji Siswo, namun rasa dendam akan disimpan oleh anak cucunya.Next

Halaman 1 2

Ikuti berbagai berita menarik yang terjadi hari ini di program "Reportase Sore" TRANS TV yang tayang Senin sampai Jumat pukul 15.15 WIB

(gah/try)


Punya info seputar #LaluLintas? Jangan lupa kirim ke pasangmata.com .

Sponsored Link

Redaksi: redaksi[at]detik.com
Informasi pemasangan iklan
hubungi : sales[at]detik.com
  • Kamis, 17/04/2014 12:31 WIB
    Dirut PT KCJ: Jangan Dulu Berharap Kereta Tepat Waktu
    Gb "PT KAI menggunakan track untuk kereta penumpang dan barang. Komuter di track yang sama. Dan jangan berharap ada ketepatan waktu jika rel digunakan bersama," kata Dirut PT KCJ Tri Handoyo.
ProKontra Index »

Bagi-bagi Kursi dan Menteri Itu Tidak Baik

Calon presiden PDIP Jokowi bertekad menguatkan sistem presidensial jika nanti terpilih. Jokowi menegaskan koalisi yang dibangunnya bukanlah koalisi bagi-bagi kursi dan jatah menteri. Dia mengatakan, yang akan diajak koalisi adalah partai-partai yang siap bekerja sama membangun bangsa dan negara tanpa meminta jatah kekuasaan. Bila Anda setuju dengan gagasan Jokowi, pilih Pro!
Pro
78%
Kontra
22%