detikcom
Sabtu, 01/09/2012 11:44 WIB

2 Jenazah Terduga Teroris Solo Diautopsi di Jakarta

Danu Damarjati - detikNews
Jakarta - Dua jasad terduga teroris yang tewas dalam baku tembak dengan aparat di Solo, Jawa Tengah, sedang dalam perjalanan ke RS Polri Soekanto, Kramat Jati, Jakarta Timur. Proses autopsi akan dilaksanakan di sana.

"Sejak dini hari tadi diberangkatkan lewat jalur darat. Kami di sini sudah siap," kata Kepala Rumah Sakit RS Polri, Brigjen Pol Agus Prayitno, saat ditemui di depan ruang jenazah RS Polri, Kramat Jati, Jakarta Timur, Sabtu (1/9/2012).

Menurut Agus, kedua jenazah sudah dibawa dari Solo sejak pukul 02.15 WIB. Belum bisa dipastikan kapan jasad terduga teroris yang disinyalir bernama Farhan dan Mukhsin tiba di Jakarta.

"Belum bisa dipastikan, kalau autopsi saya kira 4 jam selesai. Kalau keseluruhan itu tadi tergantung data antimortemnya," terang Agus soal lama waktu pemeriksaan jenazah.

Seperti diberitakan sebelumnya kontak tembak terjadi di Jalan Veteran, Solo, Jumat (31/8) malam. Seorang pengendara sepeda motor disergap petugas Densus di tengah jalan. Pengendara tersebut melawan dengan tembakan. Menurut saksi, pengendara motor tewas diberondong senjata petugas.

Tiga orang tewas dalam baku tembak tersebut. Dua dari kelompok terduga teroris dan seorang anggota Densus 88 atas nama Bripda Suherman. Sedangkan seorang terduga teroris berhasil diamankan dalam kondisi hidup.

Kepala BNPT Ansyaad Mbai mengatakan, dua terduga teroris yang tewas bernama Farhan dan Mukhsin. Keduanya diduga sebagai anggota JAT. Namun saat dikonfirmasi, JAT membantah.


Akhiri hari anda dengan menyimak beragam informasi penting dan menarik sepanjang hari ini, di "Reportase Malam" pukul 01.30 WIB, hanya di Trans TV

(mad/lh)



Sponsored Link
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Informasi pemasangan iklan
hubungi : sales[at]detik.com
  • Senin, 21/07/2014 12:41 WIB
    Wamenhub: Jembatan Comal Bikin Jalur Darat Lebih Kompleks, Ada 3 Alternatif
    Gb Jembatan Comal, Pemalang, Jateng, yang ambles pada Jumat (18/7) malam lalu membuat mudik via jalur darat lebih kompleks. Memang Kementerian PU mengebut pengerjaan jembatan itu. Namun di satu sisi harus menunggu kelayakannya. Ada 3 alternatif jalur mudik menghindari Jembatan Comal.
ProKontra Index »

Polisi akan Razia dan Bubarkan Sahur on The Road

Dari hari ke hari, Sahur on The Road (SOTR) alias sahur keliling yang awalnya niatnya baik, membagi-bagikan sahur ke warga tidak mampu, kini melenceng semakin meresahkan, melakukan vandalisme hingga pembacokan. Terakhir Senin (21/7) dini hari, beberapa korban pembacokan kelompok SOTR berjatuhan. Polda Metro Jaya akan merazia, membubarkan hingga menindak kelompok SOTR yang melakukan tindak pidana. Bila Anda setuju dengan tindakan Polda Metro Jaya, pilih Pro!
Pro
70%
Kontra
30%