detikcom
QuickCount Persentase Sampel
  • 6,90%
  • 9,20%
  • 6,90%
  • 18,90%
  • 14,30%
  • 11,80%
  • 9,70%
  • 7,50%
  • 6,70%
  • 5,40%
  • 1,60%
  • 1,10%
  • Last Updated : Kamis, 10 April 2014 18:39 , Sumber : Cyrus Network dan CSIS
  • 6.67%
  • 9.44%
  • 6.61%
  • 18.65%
  • 14.86%
  • 11.40%
  • 10.26%
  • 7.60%
  • 6.52%
  • 5.41%
  • 1.60%
  • 0.97%
  • Last Updated : Sabtu, 19/04/2014 09:04 , Sumber : Radio Republik Indonesia
Sabtu, 01/09/2012 01:03 WIB

Laporan dari Iran

Iran Kagumi Peran Soekarno dalam Pembentukan Gerakan Non-Blok

Nala Edwin - detikNews
Teheran - Wakil Presiden Boediono mengadakan pertemuan dengan Pemimpin Besar Iran Ali Khamenei di Teheran, Iran. Dalam pertemuan itu Boediono mengatakan Khamenei mengaku sangat menghargai peranan Presiden Soekarno dalam terbentuknya gerakan Non-Blok.

"Beliau sangat terkesan dengan pidato Soekano dalam Konferensi Asia Afrika dan menyatakan pidato Soekarno masih membekas di benaknya," kata Wakil Presiden Boediono dalam jumpa pers di Kediaman Duta Besar Iran di Teheran, Iran, Jumat (31/8/2012).

Boediono mengatakan, Khamenei menilai Gerakan Non-Blok seharusnya bisa lebih berperan dalan menciptakan perdamaian dunia. "Saya juga menilai potensi gerakan Non-Blok masih jauh di atas apa yang saat ini dicapai," ujar Boediono menirukan Khamenei.

Boediono mengatakan, peranan Non-Blok seharusnya juga bisa berperan di berbagai bidang seperti dalam bidang ekonomi, sosial, budaya dan pendidikan.

"Jadi secara lebih luas dan berimbang," katanya.

Pertemuan dengan Khameini berlangsung pukul 10.30 waktu setempat. Pertemuan itu berlangsung sekitar setengah jam.

Usai pertemuan itu, Boediono mengadakan pertemuan dengan Presiden Iran Mahmoud Ahmadinejad. Dalam pertemuan itu Boediono menyampaikan rasa bela sungkawa atas bencana gempa bumi yang terjadi di Iran.

"Iran mempunyai risiko bencana yang sama dengan Indonesia. Bahkan di Indonesia bukan cuma gempa tapi juga banjir dan tsunami," katanya.

Boediono mengatakan, pertemuan dengan Ahmadinejad juga membicarakan mengenai peningkatan hubungan antara kedua negara.


Rayakan kasih sayang anda dengan coklat. tapi bagaimana kalau coklat tersebut ternyata rekondisi? Simak di Reportase Investigasi, Pukul 16.30 WIB Hanya di TRANS TV

(nal/trq)


Punya info seputar #LaluLintas? Jangan lupa kirim ke pasangmata.com .

Sponsored Link

Redaksi: redaksi[at]detik.com
Informasi pemasangan iklan
hubungi : sales[at]detik.com
  • Kamis, 17/04/2014 12:31 WIB
    Dirut PT KCJ: Jangan Dulu Berharap Kereta Tepat Waktu
    Gb "PT KAI menggunakan track untuk kereta penumpang dan barang. Komuter di track yang sama. Dan jangan berharap ada ketepatan waktu jika rel digunakan bersama," kata Dirut PT KCJ Tri Handoyo.
ProKontra Index »

Bagi-bagi Kursi dan Menteri Itu Tidak Baik

Calon presiden PDIP Jokowi bertekad menguatkan sistem presidensial jika nanti terpilih. Jokowi menegaskan koalisi yang dibangunnya bukanlah koalisi bagi-bagi kursi dan jatah menteri. Dia mengatakan, yang akan diajak koalisi adalah partai-partai yang siap bekerja sama membangun bangsa dan negara tanpa meminta jatah kekuasaan. Bila Anda setuju dengan gagasan Jokowi, pilih Pro!
Pro
80%
Kontra
20%