Detik.com News
Detik.com
Kamis, 30/08/2012 16:55 WIB

1 Bulan Menghilang, Ardi Diduga Diculik

E Mei Amelia R - detikNews
Halaman 1 dari 2
Jakarta - Diani Iriani mengkhawatirkan nasib sang buah hati, Ardi Setiawan (21) yang hilang sejak sebulan lalu. Ia menduga putranya diculik oleh seseorang.

Ardi, pemuda yang bermukim di Jalan Lagoa Terusan Gang III C1/12 RT 006 RW 002 Kelurahan Lagoa, Kecamatan Koja, Jakarta Utara dilaporkan hilang ke Polsek Cilincing sejak 31 Juli 2012.

Dalam laporan resmi bernomor polisi 269/K/VII/2012/Sekcil atas dugaan pasal 328 KUHP, Ardi dilaporkan diculik.

"Kemungkinan besar orang Madura itu karena sebelumnya setiap hari itu dia mendatangi rumah dan mencari anak saya," kata Diani kepada wartawan di Mapolda Metro Jaya, Jakarta, Kamis (30/8/2012).

Diani menjelaskan, kejadian itu bermula dari tawuran pemuda antara Gang I dan Gang III. Saat tawuran itu, Ardi sedang nongkrong bersama teman-temannya, bermain gitar di mulut gang.

"Terus anak saya dipukulin. Dia balas mukul sehingga terjadi perkelahian antargang," kata Diani.

Dalam tawuran itu, masing-masing kubu saling menyerang dengan melempari batu-batu. "Nah saat itu, mobil orang Madura itu, mobilnya Terios lewat dan kena timpukan batu. Lalu dia marah," katanya.Next

Halaman 1 2

Ikuti berbagai berita menarik hari ini di program "Reportase Sore" TRANS TV Senin sampai Jumat pukul 16.45 WIB

(mei/aan)


Sponsored Link
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Informasi pemasangan iklan
hubungi : sales[at]detik.com
  • Senin, 23/02/2015 10:27 WIB
    Komjen Badrodin: Penertiban Internal agar Tak Terjangkit Hedonis-Konsumtif
    Komjen Badrodin: Penertiban Internal agar Tak Terjangkit Hedonis-Konsumtif Wakil Kapolri Komjen Badrodin Haiti diusulkan Presiden Jokowi menjadi calon Kapolri. Komjen Badrodin mengakui masih banyak perbaikan yang perlu dilakukan di jajaran Polri. Dia juga dengan besar hati mengakui masih banyak penyimpangan yang perlu ditertibkan. Apa saja?
ProKontra Index »

MA Harus Turun Tangan Setop 'Sarpin Effect'!

Putusan hakim PN Jaksel Sarpin Rizaldi yang memperbolehkan status tersangka jadi materi gugatan praperadilan berpotensi menimbulkan kekacauan hukum di Indonesia. "MA harus menyetop. Segera batalkan putusan Sarpin. Kalau tidak, semua tersangka akan melakukan hal yang sama," jelas FH Unsoed Purwokerto, Prof Dr Hibnu Nugroho. Bila Anda setuju dengan Prof Hibnu, pilih Pro!
Pro
94%
Kontra
6%