detikcom

Rabu, 22/08/2012 22:36 WIB

Tawuran di Modoinding Minsel, 1 Orang Kritis Tertembus Senapan Angin

Asrar Yusuf - detikNews
Minahasa Selatan - Perkelahian antar kampung pecah di Kecamatan Modoinding, Minahasa Selatan (Minsel), Sulawesi Utara. Dua kelompok pemuda dari Desa Makaaruyen dan Desa Wullurmaatus saling serang menggunakan senjata tajam.

Informasi yang dihimpun detikcom, pemicu perkelahian adalah penikaman yang dilakukan seorang warga desa Makaaruyen terhadap warga desa Wullurmaatus pada acara peringatan HUT Kemerdekaan RI 17 Agustus 2012 lalu.

Tak terima dengan penikaman tersebut, pemuda Desa Wullurmaatus melakukan aksi balas dendam dengan menyerbu Desa Makaaruyen, Rabu (22/8/2012), pagi tadi. Aksi baku hantam pun akhirnya pecah di perbatasan kedua desa.

Sebanyak 6 orang terluka akibat pertikaian itu. Sedangkan satu orang lainnya kritis terkena peluru senjata angin. Selain itu, beberapa rumah warga hancur karena terkena lemparan batu. Sebuah mobil Taruna bernopol DB 4199 A juga ikut dirusak menggunakan parang dan besi.

Kapolsek Modoinding AKP Hasan Iyaku mengatakan telah menurunkan personilnya untuk mengamankan pertikaian dua desa tersebut. “Situasinya sekarang sudah kondusif, tapi kami tetap melakukan penjagaan di perbatasan kedua desa itu,” ujar Hasan Iyaku kepada detikcom, Rabu (22/8/2012) malam.

Selain itu, dia menambahkan, pihaknya saat ini sedang memediasi pertemuan tokoh masyarakat dari kedua desa untuk membahas penyelesaian pertikaian.

“Kapolres Minsel AKBP Sumitro bahkan turun langsung memediasi. Saat ini pertemuan sedang berlangsung. Mudah-mudahan ditemui titik terangnya,” pungkas Hasan Iyaku.


Ikuti berbagai berita menarik hari ini di program "Reportase Sore" TRANS TV yang tayang Senin sampai Jumat pukul 15.30 WIB

(trq/trq)


Setelah eksekusi 6 terpidana mati narkoba, dua negara menarik duta besarnya. Bagaimana perkembangan terkini? Simak di sini.


Sponsored Link
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Informasi pemasangan iklan
hubungi : sales[at]detik.com
ProKontra Index »

Penangkapan BW Adalah Balas Dendam Polri ke KPK

Banyak pihak yang mengecam penangkapan Wakil Ketua KPK Bambang Widjojanto (BW) oleh Bareskrim Polri. Bahkan, mantan Plt Pimpinan KPK Mas Ahmad Santosa berpendapat penangkapan oleh Polri terhadap BW merupakan tindakan balas dendam terkait penetapan tersangka Komjen Pol Budi Gunawan oleh KPK. Bila Anda setuju dengan Mas Ahmad Santosa, pilih Pro!
Pro
77%
Kontra
23%