Rabu, 22/08/2012 21:17 WIB

Pelaku Tawuran di Sawah Besar Ditangkap, Polisi Sita Senapan Angin

Rivki - detikNews
Jakarta - Pelaku tawuran yang mengakibatkan tiga orang luka di Sawah Besar, Jakarta Pusat, ditangkap polisi. Selain itu, polisi juga menyita senapan angin yang dijadikan senjata saat tawuran.

Ketiga pelaku ditangkap tak lama setelah tawuran yang terjadi di Jalan Mangga Besar Raya, Sawah Besar, Jakarta Pusat, selesai pada Jumat (18/8) lalu. Polisi menangkap ketiganya usai melakukan olah TKP.

"Penangkapan pelaku tawuran atas nama Riyandi (24), Hendi (23), dan EF (16), warga sawah besar," kata Kapolsek Sawah Besar, Kompol JR Sitinjak, saat dihubungi detikcom, Rabu (22/8/2012).

Saat ditangkap, ketiganya tak melawan. Dari tangan pelaku, polisi menyita barang bukti berupa senapan angin, kelewang, dan sejumlah senjata tajam lainnya.

Ketiga pelaku ditangkap karena terlibat aksi tawuran yang terjadi Jumat (18/8) pukul 04.30 WIB di Jalan Mangga Besar, Jakarta Pusat. Para pelaku diketahui melukai tiga orang warga Mangga Dua berinisial AG, DN, dan HR.

"Ketiga korban luka akibat senapan angin yang dibawa 3 pelaku," ujar Sitinjak.

Saat ini ketiga pelaku masih ditahan di Polsek Sawah Besar. Ketiganya harus mempertanggungjawabkan perbuatannya.


Mulai hari anda dengan informasi aneka peristiwa penting dan menarik di "Reportase Pagi" pukul 04.00 - 05.30 WIB hanya di Trans TV

(trq/trq)



Sponsored Link
Twitter Recommendation
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Informasi pemasangan iklan
hubungi : sales[at]detik.com
  • Jumat, 22/08/2014 12:40 WIB
    ANS Kosasih: Fokus Pelayanan Prima TransJ, Kurangi 1 Juta Perjalanan di 2017
    Gb PT Transportasi Jakarta baru saja dibentuk pada Maret 2014 lalu. PT Transportasi Jakarta ini masih mengalami masa transisi dari BLU UP TransJakarta. Fokus mereka menggunakan teknologi untuk meningkatkan pelayanan menjadi prima hingga bisa mengurangi 1 juta perjalanan di tahun 2017 nanti.
ProKontra Index »

Pemprov DKI Larang Aplikasi Taksi Uber

Baru diluncurkan sepekan, aplikasi penghubung taksi Uber langsung mendapat respons negatif dari Pemprov DKI. Alasan pelarangannya, mulai dari tak ada izin, tak ada kantor, tak mengikuti tarif resmi, berpelat hitam sehingga dikhawatirkan merugikan konsumen. Bila Anda setuju dengan Pemprov DKI yang melarang aplikasi taksi Uber, pilih Pro! Bila tidak setuju pelarangan taksi Uber, pilih Kontra!
Pro
90%
Kontra
10%