detikcom
Sabtu, 18/08/2012 19:41 WIB

Kisah Sekeluarga Mudik ke Klaten, 19 Jam Perjalanan Baru Sampai Tegal

Ahmad Toriq - detikNews
Jakarta - Yudhistira (21) dan keluarganya memang sudah memperkirakan kemacetan yang akan ditemui dalam perjalanan mudiknya dari Depok menuju Klaten. Namun dia tak menyangka, setelah menempuh perjalanan selama 19 jam, mobil keluarga yang dikendarainya baru mencapai setengah perjalanan.

Yudhistira bersama keluarganya berangkat dari Depok Sabtu (18/8) pukul 00.30 WIB menggunakan mobil pribadi. Perjalanan dari Depok hingga tol Cikampek terbilang lancar. Memang mereka menemui kemacetan, namun hanya sebentar dan tak berlarut-larut.

Hal yang tak mereka duga baru terjadi setelah keluar tol Cikampek sekitar pukul 01.00 dini hari. Mereka tak diperbolehkan mengarahkan kendaraannya melewati Ciasem, jalan utama yang biasa digunakan menuju Indramayu. Polisi yang mengatur lalu lintas mengarahkan kendaraan untuk melalui jalur alternatif melewati wilayah Sadang, Purwakarta.

"Saat keluar dari Tol Cikampek kita dibuang disuruh ke Sadang, itu muter-muter naik turun gunung, sinyalnya nggak ada jalannya jauh sekali," kata Yudhistira saat berbincang dengan detikcom, Sabtu (18/8/2012).

"Setelah dari jalan itu keluar di Sumedang, ternyata ke Cirebonnya masih jauh, macet lima jam," tuturnya.

Saat hendak menuju Cirebon, mereka kembali diarahkan untuk menggunakan jalur alternatif, namun mereka nekat menolak dan menggunakan jalur utama melewati Ciwaringin Palimanan. Meski masih menemui kemacetan, namun tak terlalu parah.

Selepas Cirebon baru kemacetan terurai. Perjalanan pun bisa dilalui dengan lancar. Setelah menempuh perjalanan selama 19 jam, saat ini mereka sudah mencapai wilayah Tegal, sekitar setengah perjalanan menuju Klaten.


Ikuti berbagai berita menarik hari ini di program "Reportase" TRANS TV yang tayang Senin sampai Jumat pukul 16.45 WIB

(trq/rmd)



Sponsored Link
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Informasi pemasangan iklan
hubungi : sales[at]detik.com
ProKontra Index »

Harga BBM Harus Naik

Terbatasanya kuota BBM bersubsidi berimbas pada langkanya BBM di sejumlah SPBU plus antrean panjang kendaraan. Presiden terpilih Jokowi mengusulkan pada Presiden SBY agar harga BBM dinaikkan. Jokowi mengatakan subsidi BBM itu harus dialihkan pada usaha produktif, ditampung di desa, UMKM, nelayan. Menurutnya anggaran subsidi jangan sampai untuk hal-hal konsumtif seperti mobil-mobil pribadi. Bila Anda setuju dengan Jokowi bahwa harga BBM harus naik, pilih Pro!
Pro
52%
Kontra
48%