Sabtu, 18/08/2012 19:23 WIB

Berebut Jalan, Pemudik Adu Jotos dengan Supir Angkot di Medan

Khairul Ikhwan - detikNews
Medan - Satu keluarga pemudik terlibat adu jotos dengan supir angkutan kota (angkot) di Jl Juanda, Medan, Sumatera Utara (Sumut), Sabtu (19/8/2012) sore. Perkelahian terjadi akibat kedua belah pihak saling lomba dan berebut jalan di tengah kemacetan.

Peristiwa bermula saat angkot KPUM Trayek 06 yang dikendarai Sulaiman Aruan menyalip minibus Daihatsu Taruna membawa pemudik yang ingin pulang kampung ke Pematang Siantar di bundaran Jl. Monginsidi. Tidak terima, keluarga pemudik lantas mengejar angkot. Kemudian memaksa angkot berhenti.

Tanpa banyak tanya, keluarga pemudik langsung menarik supir dari dalam angkot dan melakukan pemukulan. Supir angkot sempat melakukan perlawanan. Namun karena kalah jumlah, korban babak belur dan mengalami luka pada bagian pelipis kiri. Gigi bawah ikut copot.

"Aku ditarik dari angkot kemudian dipukuli ramai-ramai. Pecah-pecah mukaku karena mereka berempat," sebut Sulaiman.

Petugas Satlantas Polresta Medan yang tiba di lokasi kejadian langsung mengamankan para pelaku. Seorang di antaranya diketahui bernama Fredy Irwansyah, warga Pematang Siantar.

Kepada petugas, Fredy menyatakan nyaris menabrak mobil lain karena disalip korban.

"Siapa yang tidak marah, karena kami hampir menabrak mobil lain karena disalip," sebut Fredy.

Para pelaku kemudian dibawa ke kantor polisi untuk pemeriksaan lebih lanjut. Para pemudik ini terancam tidak dapat merayakan Lebaran di kampung halaman.



Ikuti berbagai berita menarik hari ini di program "Reportase" TRANS TV yang tayang Senin sampai Jumat pukul 16.45 WIB

(rul/ndr)



Sponsored Link
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Informasi pemasangan iklan
hubungi : sales[at]detik.com
  • Minggu, 19/10/2014 19:41 WIB
    Iriana Bicara tentang Gaya, Media Sosial, Burung hingga Diri Sendiri
    Gb Iriana, tidak lama lagi akan menjadi Ibu Negara. Banyak yang penasaran akan sosoknya. Iriana, yang cenderung tak banyak berbicara, kali ini bersedia menjawab pertanyaan. Mulai soal gaya, hobi merawat burung hingga tentang dirinya sendiri. Seperti apa?
ProKontra Index »

Tak Perlu Arak-arakan Pesta Rakyat Saat Pelantikan Jokowi

Relawan Jokowi-JK akan menggelar pesta rakyat saat pelantikan presiden dan wapres pada 20 Oktober 2014 nanti dimulai dari Semanggi dan berakhir di Monas. Kapolri Jenderal Sutarman menyarankan tidak perlu ada acara arak-arakan seperti itu. "Saya sarankan tidak perlu arak-arakan, saya kira tidak perlu. Mungkin kalau bersyukur, bersyukur berdoa saja, enggak perlu arak-arakan," kata Kapolri. Bila Anda setuju dengan Kapolri, pilih Pro!
Pro
36%
Kontra
64%