Detik.com News
Detik.com
Rabu, 15/08/2012 19:04 WIB

Dendy Prasetia Tersangka Kasus Korupsi Alquran Mangkir dari Panggilan KPK

Ferdinan - detikNews
Dendy Prasetia Tersangka Kasus Korupsi Alquran Mangkir dari Panggilan KPK
Jakarta - Tersangka kasus suap pembahasan anggaran proyek pengadaan Alquran Dendy Prasetia mangkir dari panggilan KPK hari ini. KPK akan melayangkan surat panggilan pemeriksaan kedua kepada Dirut PT Perkasa Jaya Abadi Nusantara ini.

"Tersangka DP tidak hadir dan belum ada informasi dari yang bersangkutan mengenai ketidakhadiran itu," kata juru bicara KPK Johan Budi di kantornya, Jalan HR Rasuna Said, Kuningan, Jaksel, Rabu (15/8/2012).

Johan menjelaskan penahanan terhadap tersangka dapat dilakukan langsung usai pemeriksaan pertama. "Tentu pemanggilan sebagai tersangka bisa dilakukan penahanan atau tidak. Jadi kita akan memanggil lagi untuk diperiksa sebagai tersangka," imbuhnya.

Dalam kasus ini, KPK juga menetapkan ayah Dendy, anggota Komisi VIII DPR Zulkarnaen Djabbar sebagai tersangka. Zulkarnaen hingga kini belum diperiksa KPK.

Dendy dan Zulkarnaen diduga mengarahkan peruntukkan anggaran Kementerian Agama untuk proyek Alquran dan laboratorium di Tsanawiyah termasuk mengarahkan pejabat di Kemenag agar memenangkan perusahaan tertentu sebagai pemegang proyek.

Johan menambahkan, pemanggilan terhadap Zulkarnaen akan dilakukan usai Lebaran. "Pemanggilan tersangka atau saksi siapa yang duluan itu bagian dari strategi, yang pasti ZD juga akan dipanggil habis Lebaran," kata dia.

Selain kasus pembahasan anggaran, KPK juga tengah menyelidiki perkara pengadaan Alquran dan laboratorium komputer Tsanawiyah yang dikerjakan Kemenag. "Sudah ada sekitar 15 orang yang dimintai keterangan terkait penyelidikan itu," ujar Johan.



Ikuti berbagai berita menarik hari ini di program "Reportase Sore" TRANS TV Senin sampai Jumat pukul 16.45 WIB

(fdn/ndr)


Sponsored Link
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Informasi pemasangan iklan
hubungi : sales[at]detik.com
  • Senin, 23/02/2015 10:27 WIB
    Komjen Badrodin: Penertiban Internal agar Tak Terjangkit Hedonis-Konsumtif
    Komjen Badrodin: Penertiban Internal agar Tak Terjangkit Hedonis-Konsumtif Wakil Kapolri Komjen Badrodin Haiti diusulkan Presiden Jokowi menjadi calon Kapolri. Komjen Badrodin mengakui masih banyak perbaikan yang perlu dilakukan di jajaran Polri. Dia juga dengan besar hati mengakui masih banyak penyimpangan yang perlu ditertibkan. Apa saja?
ProKontra Index »

MA Harus Turun Tangan Setop 'Sarpin Effect'!

Putusan hakim PN Jaksel Sarpin Rizaldi yang memperbolehkan status tersangka jadi materi gugatan praperadilan berpotensi menimbulkan kekacauan hukum di Indonesia. "MA harus menyetop. Segera batalkan putusan Sarpin. Kalau tidak, semua tersangka akan melakukan hal yang sama," jelas FH Unsoed Purwokerto, Prof Dr Hibnu Nugroho. Bila Anda setuju dengan Prof Hibnu, pilih Pro!
Pro
94%
Kontra
6%