detikcom
Selasa, 14/08/2012 18:32 WIB

Rp 7,8 M untuk HUT RI, Kemensetneg: Jangan Samakan dengan Kelurahan

Luhur Hertanto - detikNews
Jakarta - Dana yang disiapkan untuk membiayai pelaksanaan rangkaian puncak peringatan HUT ke-67 RI memang miliaran rupiah. Namun anggaran sebesar itu cukup pantas untuk kegiatan kenegaraan tingkat nasional yang melibatkan banyak tenaga.

"Jangan disamakan dengan upacara tingkat kelurahan dong," kata Ketua Peringatan Hari Besar Nasional, Lambock V Nahattands, kepada wartawan yang mencegatnya usai upacara pengukuhan Paskibraka 2012 di Istana Negara, Jakarta, Selasa (14/8/2012).

Saat ditanya lebih lanjut, Lambock tidak mengungkapkan berapa dana yang dianggarkan. Namun pria yang sehari-hari bertugas sebagai di Sekretariat Kemensetneg ini tidak membantah angka Rp 7,8 miliar yang dilansir oleh Forum Indonesia untuk Transparasi.

"Yang jelas selalu seimbang sesuai jenis kegiatannya. Jangan diukur dari besarannya saja, tapi juga kepantasan dan luas cakupannya. Ini kan harganya dilelang, nah bandingkan nanti semuanya," papar Lambock.

Dia juga tidak membantah bahwa ada anggaran untuk pengadaan pakaian seragam. Pakaian tersebut diperuntukkan kepada para petugas di lapangan, bukan para pejabat negara.

"Itu bukan untuk pejabat, tapi petugas," ujarnya.

Rangkaian puncak peringatan HUT RI, persiapannya berlangsung sejak bulan lalu yang dimulai dari dekorasi Istana serta pelatihan Paskibraka. Upacara melibatkan seribuan orang sebagai pengisi acaranya dan mengundang ribuan orang lagi sebagai hadirin.

Setelah upacara penaikkan dan penurunan bendera, dilanjutkan dengan resepsi kenegaraan kepada para wakil negara sahabat. Total kesibukan rangkaian puncak acara peringatan HUT RI bisa berlangsung selama sepekan.


Ikuti berbagai berita menarik hari ini di program "Reportase Sore" TRANS TV yang tayang Senin sampai Jumat pukul 15.30 WIB

(lh/nvc)


Setelah eksekusi 6 terpidana mati narkoba, dua negara menarik duta besarnya. Bagaimana perkembangan terkini? Simak di sini.


Sponsored Link
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Informasi pemasangan iklan
hubungi : sales[at]detik.com
  • Selasa, 27/01/2015 16:57 WIB
    Menteri Yohana Yembise: Kekerasan Anak Akibat Nikah Muda
    Gb Bagi Yohana Susana Yembise, jabatan Menteri Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak adalah kepercayaan sekaligus menjadi simbol perjuangan atas dominasi adat di Papua, yang umumnya didominasi laki-laki. Yohana juga mengkhawatirkan tingkat kekerasan anak yang makin memprihatinkan.
ProKontra Index »

Jika Presiden Jokowi Berhentikan BW, BG Juga Harus Dinonaktifkan

Wakil Ketua KPK Bambang Widjojanto (BW) mengajukan berhenti sementara karena menjadi tersangka di Polri. Menurut peneliti ICW, Donal Fariz, bila Presiden nanti menerima pengunduran diri BW, maka Presiden juga harus menonaktifkan Komjen Budi Gunawan (BG) sebagai calon Kapolri. Apalagi kasus yang menjerat Komjen BG lebih krusial, yakni korupsi dibanding kasus yang menjerat BW, pidana biasa. Bila Anda setuju dengan Donal Fariz, pilih Pro!
Pro
70%
Kontra
30%