detikcom
Jumat, 10/08/2012 10:58 WIB

Mayat Janin Ditemukan Lagi di Jagakarsa, Polisi akan Cek Sejumlah Klinik

Chazizah Gusnita - detikNews
Jakarta - Seorang pemulung menemukan mayat janin di pinggir kali Jl Melati RT 010 RW 02, Ciganjur, Jagakarsa, Jakarta Selatan. Penemuan mayat janin di Jagakarsa ini merupakan yang ketiga kalinya dalam 2 bulan terakhir. Polisi akan mengecek sejumlah klinik di wilayahnya.

"Sudah ketiga kalinya ini. Di sini sih nggak ada (klinik aborsi), cuma akan kita cek juga. Anggota kita nanti ke klinik-klinik," kata Kapolsek Jagakarsa, Kompol Arsalam, saat dihubungi detikcom, Jumat (10/8/2012).

Selain itu, polisi mengimbau lewat Babinkamtibmas agar kontrakan-kontrakan dan kos-kosan di sekitar Jagakarsa didata dengan benar. Hal ini dilakukan sebagai bentuk antisipasi adanya kegiatan aborsi di wilayah Jagakarsa.

"Harus pendataan dengan betul. Harus kenal kondisi orang-orang yang ngontrak. Apakah kemarin ada yang hamil dan anaknya di mana. Termasuk pendataan klinik-klinik bersalin. Kita antisipasi semuanya," jelasnya.

Menurut Arsalam, mayat janin yang ditemukan Kamis (9/8) pukul 12.00 WIB sudah dalam kondisi rusak. Mayat janin tersebut ditemukan Arwanto tanpa dibalut kain atau plastik apa pun. Penemuan ini langsung dilaporkan ke polisi.

"Pas dilihat kondisinya sudah rusak. Nggak diketahui janinnya perempuan atau laki-laki. Kayaknya sudah dari 5 hari lalu (dibuang)," ujarnya.

Sebelumnya mayat janin ditemukan di depan warung kelontong, Jl Swadaya, Jagakarsa, Jakarta Selatan, Selasa (31/7). Anak pemilik warung yang pertama kali menemukan mayat janin yang terbungkus plastik tersebut. Janin ini diperkirakan berusia 6 bulan dan berjenis kelamin laki-laki.

Selang beberapa hari, mayat janin juga ditemukan di wilayah Jagakarsa. Mayat janin ini diperkirakan berusia 7 bulan dan ditemukan dalam kondisi rusak.


Ikuti berbagai berita menarik hari ini di program "Reportase Sore" TRANS TV yang tayang Senin sampai Jumat pukul 15.30 WIB

(gus/nvt)


Setelah eksekusi 6 terpidana mati narkoba, dua negara menarik duta besarnya. Bagaimana perkembangan terkini? Simak di sini.


Sponsored Link
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Informasi pemasangan iklan
hubungi : sales[at]detik.com
  • Selasa, 27/01/2015 16:57 WIB
    Menteri Yohana Yembise: Kekerasan Anak Akibat Nikah Muda
    Gb Bagi Yohana Susana Yembise, jabatan Menteri Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak adalah kepercayaan sekaligus menjadi simbol perjuangan atas dominasi adat di Papua, yang umumnya didominasi laki-laki. Yohana juga mengkhawatirkan tingkat kekerasan anak yang makin memprihatinkan.
ProKontra Index »

Jika Presiden Jokowi Berhentikan BW, BG Juga Harus Dinonaktifkan

Wakil Ketua KPK Bambang Widjojanto (BW) mengajukan berhenti sementara karena menjadi tersangka di Polri. Menurut peneliti ICW, Donal Fariz, bila Presiden nanti menerima pengunduran diri BW, maka Presiden juga harus menonaktifkan Komjen Budi Gunawan (BG) sebagai calon Kapolri. Apalagi kasus yang menjerat Komjen BG lebih krusial, yakni korupsi dibanding kasus yang menjerat BW, pidana biasa. Bila Anda setuju dengan Donal Fariz, pilih Pro!
Pro
69%
Kontra
31%
MustRead close