detikcom
Minggu, 05/08/2012 01:00 WIB

Pelaku Penembakan Busway Cawang Otista Diduga Pakai Senjata Angin

Andri Haryanto - detikNews
ilustrasi (dok. detikcom)
Jakarta - Halte Busway Cawang Otista di J Otista Raya ditembaki orang tidak dikenal. Polisi menduga pelaku yang disinyalir menggunakan mobil tersebut menggunakan senjata angin dalam aksi nekatnya.

"Pakai senapan angin," kata Kasat Reskrim Polrestro Jaktim, AKBP Dian Perry, saat dihubungi detikcom, Minggu (5/8/2012).

Akibat aksi nekat pelaku, dua kaca yang ada di halte tersebut retak. Petugas yang melakukan olah tempat kejadian tidak menemukan selongsong peluru di lokasi kejadian.

Selain itu, dugaan kuat pelaku menggunakan senapan angin karena saat peristiwa berlangsung saksi mata tidak mendengar suara letusan laiknya senjata api.

"Tidak ada terdengar bunyi letusan," kata Dian.

Peristiwa tersebut terjadi sekitar pukul 23.05 WIB saat jam halte tidak lagi beroperasi. Tidak ada korban jiwa dalam kejadian tersebut. Menurut saksi mata yang merupakan satpam halte, pelaku diduga menggunakan sedan Soluna silver dan melarikan diri ke arah Kampung Melayu.


Ikuti berbagai berita menarik hari ini di program "Reportase" TRANS TV yang tayang Senin sampai Jumat pukul 12.45 WIB

(ahy/spt)



Sponsored Link
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Informasi pemasangan iklan
hubungi : sales[at]detik.com
  • Senin, 21/07/2014 12:41 WIB
    Wamenhub: Jembatan Comal Bikin Jalur Darat Lebih Kompleks, Ada 3 Alternatif
    Gb Jembatan Comal, Pemalang, Jateng, yang ambles pada Jumat (18/7) malam lalu membuat mudik via jalur darat lebih kompleks. Memang Kementerian PU mengebut pengerjaan jembatan itu. Namun di satu sisi harus menunggu kelayakannya. Ada 3 alternatif jalur mudik menghindari Jembatan Comal.
ProKontra Index »

Polisi akan Razia dan Bubarkan Sahur on The Road

Dari hari ke hari, Sahur on The Road (SOTR) alias sahur keliling yang awalnya niatnya baik, membagi-bagikan sahur ke warga tidak mampu, kini melenceng semakin meresahkan, melakukan vandalisme hingga pembacokan. Terakhir Senin (21/7) dini hari, beberapa korban pembacokan kelompok SOTR berjatuhan. Polda Metro Jaya akan merazia, membubarkan hingga menindak kelompok SOTR yang melakukan tindak pidana. Bila Anda setuju dengan tindakan Polda Metro Jaya, pilih Pro!
Pro
71%
Kontra
29%