detikcom
Rabu, 25/07/2012 03:18 WIB

Diprediksi Anjlok, PKS: Masih Ada Waktu Menuju Pemilu 2014

Elvan Dany Sutrisno - detikNews
Foto: detikcom
Jakarta - Survei parpol yang dilakukan Litbang Kompas pada 16-19 Juli mencatat hasil yang cukup mengejutkan. Diprediksi anjlok signifikan, PKS mensikapinya dengan santai.

"Hasil survei tersebut bagi kami menjadi salah satu masukan yang penting, untuk terus melakukan evaluasi dan pematangan langkah-langkah konsolidasi dan ekspansi yang sedang kami lakukan. Kami optimis dapat meningkatkan kinerja kepartaian, masih ada waktu menuju 2014, untuk terus melakukan soliditas struktural dan kader dan melakukan berbagai program yang dapat memenangkan hati rakyat," kata Sekretaris FPKS DPR Abdul Hakim kepada detikcom, Rabu (25/7/2012).

Menurut Abdul Hakim hasil survei sifatnya sangat dinamis. Sangat tergantung situasi politik, sosial, ekonomi dan trend isu yang berkembang pada saat survei dilakukan.

"Saat survei dilakukan isu publik yang sangat menarik perhatian media adalah salah satunya kemenangan fenomenal Jokowi di Pilgub DKI. Hal tersebut sedikit banyak memberikan andil signifikan terhadap presepsi publik terhadap Gerinda yang mengusung Jokowi dan variabel kampanye yang masif terkait pencalonan Prabowo sebagai kandidat capres 2014," katanya.

Survei parpol yang dilakukan Litbang Kompas pada 16-19 Juli mencatat hasil yang cukup mengejutkan. Berdasarkan hasil survei Litbang Kompas pada 16-19 Juli 2012 di 33 ibu kota provinsi dengan melibatkan 1.008 responden dan sampling error 3,1 persen, PKS dan PAN menurun suaranya dibanding 2009.

Bila pemilu digelar saat ini, PKS hanya mendapat 2,5 persen suara. Sementara itu bila pemilu digelar saat ini PAN hanya mendapat 1,8 persen suara. Namun, memang dari survei ini disebutkan masih ada jumlah massa mengambang yang cukup besar. Ada 30,8 persen responden yang masih tidak tahu memilih partai apa. Dan ada 15,3 persen yang memutuskan tidak memilih.


Akhiri hari anda dengan menyimak beragam informasi penting dan menarik sepanjang hari ini, di "Reportase Malam" pukul 01.30 WIB, hanya di Trans TV

(van/edo)



Sponsored Link
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Informasi pemasangan iklan
hubungi : sales[at]detik.com
  • Kamis, 02/10/2014 18:15 WIB
    Dato Sri Tahir: Saya Sudah Nikmati Lunch dari TNI
    Gb Dato Sri Tahir, konglomerat terkaya nomor 12 di Indonesia, diangkat menjadi penasihat Panglima TNI Jenderal Moeldoko. Tahir pun menyumbang 1.000 rumah untuk prajurit. Kontroversi pun merebak. Apa imbalan yang Tahir dapat?
ProKontra Index »

Pilkada via DPRD Potensi Korupsinya Lebih Tinggi!

DPR hari ini akan mengesahkan RUU Pilkada yang salah satunya akan menentukan apakah pemilihan kepala daerah akan tetap dilakukan secara langsung atau dikembalikan ke DPRD. KPK berpandangan, Pilkada lewat DPRD justru potensi korupsinya lebih tinggi. Bila Anda setuju dengan KPK, pilih Pro!
Pro
59%
Kontra
41%