detikcom
Rabu, 18/07/2012 16:49 WIB

Amankan Bus dari Aksi Brutal, Polda Sulselbar Gelar Pasukan di Terminal

Muhammad Nur Abdurrahman - detikNews
Gelar pasukan Sulselbar di Terminal Makassar (m nur abdurrahman/detikcom)
Makassar - Polda Sulawesi Selatan dan Barat menggelar pasukan untuk operasi pengamanan bus jalur Trans Sulawesi di Terminal Regional Daya, Makassar, Rabu (18/7/2012). Hal ini dilakukan untuk mengantisipasi maraknya kasus pelemparan bus antar kota/kabupaten yang dilakukan orang tak dikenal.

Dalam gelar pasukan ini, Wakil Dirlantas Polda Sulselbar, AKBP Eldy Yudianto menyebutkan gelar pasukan untuk pengawalan sekitar 90 bus yang melintas di jalur trans sulawesi. "Setiap bus akan dikawal dua orang petugas, tapi pengawalan ini juga akan dikoordinasikan dengan perusahaan bus. Pengawalan sesuai permintaan," ujar Eldy.

Selain itu, pengawalan bus-bus antar kota/kabupaten ini juga melibatkan aparat Polres setempat yang menyiapkan pos pengamanan di tiap wilayah tugas untuk mengantisipasi terulangnya peristiwa pelemparan bus. Setiap Polsek di sekitar jalur Trans Sulawesi akan didirikan pos jaga 24 jam.

Senin dini hari lalu, sekitar pukul 04.00 Wita (16/7/2012), bus Manggala Trans dari Kabupaten Tana Toraja menuju Makassar, dengan nomor polisi DD 7777 MT, di depan Pasar Bulu-Bulu, Kab. Maros, dilempari orang tak dikenal dan menyebabkan seorang penumpang, Hermin Bollan (45 tahun), terluka di bagian kepalanya.

Bus yang dikemudikan Ottong (40 tahun) ini mengalami pecah di kaca depan sebelah kiri akibat terkena lemparan batu kali seukuran dua kepalan tangan orang dewasa.

Selain peristiwa yang terjadi di Kab. Maros, beberapa hari lalu kasus serupa terjadi di jalan poros Kab. Pinrang, yang menimpa Bus Litha. Akibat peristiwa ini, bus Litha terperosok di jurang dan menyebabkan sebagian penumpangnya terluka.



Akhiri hari anda dengan menyimak beragam informasi penting dan menarik sepanjang hari ini, di "Reportase Malam" pukul 01.30 WIB, hanya di Trans TV

(mna/try)



Sponsored Link
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Informasi pemasangan iklan
hubungi : sales[at]detik.com
  • Kamis, 02/10/2014 18:15 WIB
    Dato Sri Tahir: Saya Sudah Nikmati Lunch dari TNI
    Gb Dato Sri Tahir, konglomerat terkaya nomor 12 di Indonesia, diangkat menjadi penasihat Panglima TNI Jenderal Moeldoko. Tahir pun menyumbang 1.000 rumah untuk prajurit. Kontroversi pun merebak. Apa imbalan yang Tahir dapat?
ProKontra Index »

Pilkada via DPRD Potensi Korupsinya Lebih Tinggi!

DPR hari ini akan mengesahkan RUU Pilkada yang salah satunya akan menentukan apakah pemilihan kepala daerah akan tetap dilakukan secara langsung atau dikembalikan ke DPRD. KPK berpandangan, Pilkada lewat DPRD justru potensi korupsinya lebih tinggi. Bila Anda setuju dengan KPK, pilih Pro!
Pro
59%
Kontra
41%