Detik.com News
Detik.com
Kamis, 12/07/2012 14:44 WIB

Anggota Wanbin PD: Pilgub DKI Sulit Diprediksi

Ray Jordan - detikNews
Anggota Wanbin PD: Pilgub DKI Sulit Diprediksi
Jakarta - Calon gubernur DKI Jakarta Fauzi Bowo (Foke)-Nachrowi Ramli (Nara) yang diusung partai Demokrat, terpaksa menelan pil pahit. Sebab di luar dugaan, berdasarkan hasil dari penghitungan cepat (quick count) kemarin, Foke-Nara berada di urutan kedua setelah Joko Widodo-Basuki Tjahja Purnama (Ahok).

Menurut anggota Dewan Pembina Partai Demokrat EE Mangindaan, proses pilgub DKI ini tidak bisa diprediksi. Lantaran masyarakat Jakarta saat ini terdiri dari kaum inteketual yang lebih rasional dalam memilih.

"Jakarta ini tidak bisa diprediksi. Prediksinya semua bisa meleset. Tadinya orang berpikir incumbent bisa di atas, Alex dari Golkar juga bisa di atas, ternyata Pak Jokowi di atas. Jadi di sini kemajuan intelektual dipakai. Orang memilih itu betul-betul dipilih orangnya," jelas Mangindaan saat melakukan tinjauan ke jalur Pantura, Cirebon, Jawa Barat, Kamis (12/7/2012).

Dia juga mengatakan, mungkin saat ini warga Jakarta ingin mencari sosok pemimpin yang lebih sederhana. "Masyarakat Jakarta kadar intelektualnya lebih tinggi. Mungkin orang mikir, lebih baik kita cari yang baru saja, cari yang lebih sederhana," ujarnya.

"Jadi untuk Pilkada Jakarta untuk saat ini saya belum bisa berkomentar banyak," ungkapnya.

Seperti diketahui, tahapan pencoblosan dalam pemilukada DKI 2012, telah dilaksanakan. Dari hasil quick count, Jokowi-Ahok memperoleh suara terbanyak, namun sayang tidak sampai menyentuh angka 50%. Sedangkan Foke-Nara menempatai urutan kedua. Hidayat-Didik di posisi ketiga. Faisal Basri-Biem Benyamin di posisi empat. Alex Noerdin-Nono Sampono di posisi lima dan Hendarji-Ahmad Riza berada di posisi paling akhir. Akibatnya, hampir dipastikan bahwa Pemilukada DKI 2012 ini terjadi dalam 2 putaran.

(rmd/rmd)


Sponsored Link
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Informasi pemasangan iklan
hubungi : sales[at]detik.com
  • Kamis, 26/03/2015 12:35 WIB
    Dirut Fahmi Idris: BPJS Tak Mungkin Bangkrut
    Dirut Fahmi Idris: BPJS Tak Mungkin Bangkrut Jumlah pengguna jaminan kesehatan nasional melonjak tajam pada tahun pertama penyelenggaraannya. Akibatnya, kondisi keuangan BPJS Kesehatan defisit. Klaim membengkak, lebih besar daripada premi yang diterima.
ProKontra Index »

Tolak APBD DKI 2015, Parpol Lembek dan Mengecewakan

DPRD DKI menolak penggunaan APBD DKI 2015 setelah tak mau membahasnya lewat rapat Badan Anggaran. Tokoh antikorupsi Buya Syafii Maarif mengatakan sikap partai lembek dan mengecewakan. "Mereka menolak isu anggaran siluman tetapi mendukung atau tidak menarik diri dari Hak Angket. Padahal, Ahok diangket karena jelas menolak anggaran siluman itu," kata Buya Syafii. Bila Anda setuju pendapat Buya Syafii, pilih Pro!
Pro
100%
Kontra
0%