detikcom
Kamis, 12/07/2012 10:31 WIB

Warga di Pulau Buru Bentrok Gara-gara Emas, 2 Tewas & 3 Luka Berat

Chazizah Gusnita - detikNews
Jakarta - Bentrokan antar warga kembali terjadi. Kali ini terjadi di kawasan Gunung Botak, Desa Wamsaid, Kecamatan Waeapo, Kabupaten Buru, Maluku. Akibatnya 2 orang tewas dan 3 orang lainnya terluka.

"Akibat perkelahian itu jatuh korban. 2 Meninggal dan 3 luka berat," kata Kabid Humas Polda Maluku AKBP Johanis Huwae saat dihubungi detikcom, Kamis (12/7/2012).

Johanis mengatakan bentrokan ini terjadi antara warga pendatang dan warga asli di Pulau Buru tersebut terjadi pada Rabu (11/7) sore. Warga pendatang melakukan penggalian emas di kawasan Gunung Botak tersebut.

"Di situ ada Gunung Botak menyimpan emas. Akibat penggalian emas itu menyulut terjadinya konflik. Ya namanya itu buat cari hidup, akibatnya terjadi perkelahian dengan warga pendatang," jelasnya.

2 Orang yang tewas merupakan warga pendatang. Sementara 3 orang yang luka dari pendatang dan warga asli.

Menurut Johanis, bukan kali pertama konflik terjadi di kawasan Gunung Botak tersebut. Untuk mengantisipasi kejadian serupa, polisi sudah melakukan penjagaan di sekitar lokasi. Sementara itu, korban luka berat dibawa ke Rumah Sakit Namlea.

"Kapolres sudah ke lokasi. Situasi sekarang sudah aman," ungkapnya.


Akhiri hari anda dengan menyimak beragam informasi penting dan menarik sepanjang hari ini, di "Reportase Malam" pukul 01.30 WIB, hanya di Trans TV

(gus/nrl)



Sponsored Link
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Informasi pemasangan iklan
hubungi : sales[at]detik.com
  • Minggu, 19/10/2014 19:41 WIB
    Iriana Bicara tentang Gaya, Media Sosial, Burung hingga Diri Sendiri
    Gb Iriana, tidak lama lagi akan menjadi Ibu Negara. Banyak yang penasaran akan sosoknya. Iriana, yang cenderung tak banyak berbicara, kali ini bersedia menjawab pertanyaan. Mulai soal gaya, hobi merawat burung hingga tentang dirinya sendiri. Seperti apa?
ProKontra Index »

Jokowi Harus Dengarkan Informasi KPK agar Ciptakan Kabinet Bersih

KPK mengatakan 43 nama calon menteri yang diberikan Jokowi, setengahnya memiliki rapor merah atau incaran KPK. Pengamat politik dari UGM Ari Dwipayana mengimbau agar Jokowi harus mendengarkan informasi dari KPK tersebut agar dapat menciptakan kabinet yang bersih.Bila Anda setuju dengan Ari Dwipayanya, pilih Pro!
Pro
61%
Kontra
39%