Senin, 09/07/2012 04:38 WIB

Aung San Suu Kyi Mulai Debut di Parlemen Myanmar

Elvan Dany Sutrisno - detikNews
foto: detikcom
Jakarta - Pemimpin oposisi Myanmar Aung San Suu Kyi akan memulai debut bersejarah di Parlemen Myanmar pada Senin (9/7/2012) ini. Hal ini menandai tahap baru perjuangan Suu Kyi setelah hampir seperempat abad memperjuangkan demokrasi di Myanmar.

Seperti dikutip detikcom dari AFP, Aktivis veteran yang terus berkampanye mewujudkan demokrasi di Myanmar dan telah dipenjara bertahun-tahun oleh junta militer ini baru saja mendapatkan gelar nobel perdamaian. Suu Kyi akan mengawali debutnya di Parlemen Myanmar setelah duduk sebagai politisi terpilih untuk pertama kalinya di ibukota Naypyidaw.

Masuknya Suu Kyi dalam parlemen Myanmar merupakan awal positif bagi perjalanan demokrasi di Myanmar. Ditengah ekspektasi bahwa kelompok garis keras akan digantikan oleh tokoh reformis melalui perombakan kabinet dan jajaran pejabat pemerintahan.

Suu Kyi akan bergabung di Parlemen Myanmar sebagai bagian dari Liga Nasional untuk Demokrasi (NLD). Suu Kyi akan menjadi salah satu dari 37 anggota majelis rendah parlemen dari NLD. Debutnya di legislatif memang sempat tertunda karena kelelahan setelah tur ke Eropa dan kunjungan ke konstituennya.

Sampai saat ini Parlemen Myanmar masih dipimpin oleh militer dan sekutu politiknya. Mereka memainkan sejumlah isu yang yang cukup krusial sejak Rabu pekan lalu.

Seperti isu kekerasan komunal pada bulan Juni antara etnis Budha Rakhine dan muslim Rohingya, yang menewaskan puluhan orang dan puluhan ribu warga kehilangan tempat tinggal. Penyelamatan warga menyangkut insiden tersebut adalah agenda penting yang membutuhkan persetujuan parlemen.

Suu Kyi berjanji partainya akan bergabung dalam "konser legislatif" dan mendorong lebih besar "transparansi" di dalam parlemen. Keterlibatannya dalam arus utama politik nasional Myanmar adalah hasil dari perubahan besar rezim baru, termasuk pembebasan ratusan tahanan politik, bagian dari liberalisasi ekonomi Myanmar. Juga gencatan senjata sementara dengan kelompok pemberontak bersenjata.

Namun pemerintah Myanmar mendapat kecaman dari aktivis demokrasi lainnya Minggu lalu setelah pihak berwenang sempat menahan 20 pemimpin mahasiswa menjelang peringatan 50 tahun penindasan brutal terhadap protes mahasiswa. Mereka semua kemudian dibebaskan Sabtu malam.




Ikuti berbagai peristiwa menarik yang terjadi sepanjang hari ini hanya di "Reportase" TRANS TV Senin - Jumat pukul 16.45 WIB

(van/van)



Sponsored Link
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Informasi pemasangan iklan
hubungi : sales[at]detik.com
  • Minggu, 19/10/2014 19:41 WIB
    Iriana Bicara tentang Gaya, Media Sosial, Burung hingga Diri Sendiri
    Gb Iriana, tidak lama lagi akan menjadi Ibu Negara. Banyak yang penasaran akan sosoknya. Iriana, yang cenderung tak banyak berbicara, kali ini bersedia menjawab pertanyaan. Mulai soal gaya, hobi merawat burung hingga tentang dirinya sendiri. Seperti apa?
ProKontra Index »

Tak Perlu Arak-arakan Pesta Rakyat Saat Pelantikan Jokowi

Relawan Jokowi-JK akan menggelar pesta rakyat saat pelantikan presiden dan wapres pada 20 Oktober 2014 nanti dimulai dari Semanggi dan berakhir di Monas. Kapolri Jenderal Sutarman menyarankan tidak perlu ada acara arak-arakan seperti itu. "Saya sarankan tidak perlu arak-arakan, saya kira tidak perlu. Mungkin kalau bersyukur, bersyukur berdoa saja, enggak perlu arak-arakan," kata Kapolri. Bila Anda setuju dengan Kapolri, pilih Pro!
Pro
37%
Kontra
63%