detikcom
Sabtu, 23/06/2012 15:30 WIB

AS: Ada Ancaman Serangan Teroris di Kenya

Rita Uli Hutapea - detikNews
Nairobi, - Kedutaan Besar (Kedubes) Amerika Serikat di Kenya mengingatkan adanya ancaman kuat serangan teroris di Mombasa, Kenya. Warga negara AS pun diserukan untuk tidak pergi ke kota terbesar kedua Kenya tersebut.

"Ini untuk mengingatkan semua warga negara AS di Kenya, atau yang berencana pergi ke Kenya dalam waktu dekat, bahwa Kedubes AS di Nairobi telah menerima informasi adanya ancaman kuat serangan teroris di Mombasa, Kenya," demikian disampaikan Kedubes AS dalam statemen seperti diberitakan kantor berita AFP, Sabtu (23/6/2012).

"Semua perjalanan pemerintah AS ke Mombasa ditunda hingga 1 Juli 2012," demikian disampaikan Kedubes AS.

Peringatan ini disampaikan di saat kepolisian Kenya mengumumkan bahwa pihaknya telah menahan dua warga negara Iran. Keduanya diduga terkait jaringan teror yang merencanakan pengeboman di Nairobi dan Mombasa.

"Kami menahan dua tersangka ini, dan mereka sedang diinterogasi untuk mengungkap keterlibatan mereka dalam aktivitas terorisme," kata Aggrey Adoli, kepala kepolisian Provinsi Coast.

"Mereka telah membantu, lewat merekalah kami bisa menemukan beberapa bahan kimia yang kami yakini akan digunakan untuk membuat bahan peledak," ujar Adoli kepada AFP.

Kedua pria Iran itu ditangkap di Nairobi dan Mombasa.


Akhiri hari anda dengan menyimak beragam informasi penting dan menarik sepanjang hari ini, di "Reportase Malam" pukul 01.30 WIB, hanya di Trans TV

(ita/ita)



Sponsored Link
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Informasi pemasangan iklan
hubungi : sales[at]detik.com
  • Senin, 21/07/2014 12:41 WIB
    Wamenhub: Jembatan Comal Bikin Jalur Darat Lebih Kompleks, Ada 3 Alternatif
    Gb Jembatan Comal, Pemalang, Jateng, yang ambles pada Jumat (18/7) malam lalu membuat mudik via jalur darat lebih kompleks. Memang Kementerian PU mengebut pengerjaan jembatan itu. Namun di satu sisi harus menunggu kelayakannya. Ada 3 alternatif jalur mudik menghindari Jembatan Comal.
ProKontra Index »

Polisi akan Razia dan Bubarkan Sahur on The Road

Dari hari ke hari, Sahur on The Road (SOTR) alias sahur keliling yang awalnya niatnya baik, membagi-bagikan sahur ke warga tidak mampu, kini melenceng semakin meresahkan, melakukan vandalisme hingga pembacokan. Terakhir Senin (21/7) dini hari, beberapa korban pembacokan kelompok SOTR berjatuhan. Polda Metro Jaya akan merazia, membubarkan hingga menindak kelompok SOTR yang melakukan tindak pidana. Bila Anda setuju dengan tindakan Polda Metro Jaya, pilih Pro!
Pro
68%
Kontra
32%