detikcom

Sabtu, 23/06/2012 15:30 WIB

AS: Ada Ancaman Serangan Teroris di Kenya

Rita Uli Hutapea - detikNews
Nairobi, - Kedutaan Besar (Kedubes) Amerika Serikat di Kenya mengingatkan adanya ancaman kuat serangan teroris di Mombasa, Kenya. Warga negara AS pun diserukan untuk tidak pergi ke kota terbesar kedua Kenya tersebut.

"Ini untuk mengingatkan semua warga negara AS di Kenya, atau yang berencana pergi ke Kenya dalam waktu dekat, bahwa Kedubes AS di Nairobi telah menerima informasi adanya ancaman kuat serangan teroris di Mombasa, Kenya," demikian disampaikan Kedubes AS dalam statemen seperti diberitakan kantor berita AFP, Sabtu (23/6/2012).

"Semua perjalanan pemerintah AS ke Mombasa ditunda hingga 1 Juli 2012," demikian disampaikan Kedubes AS.

Peringatan ini disampaikan di saat kepolisian Kenya mengumumkan bahwa pihaknya telah menahan dua warga negara Iran. Keduanya diduga terkait jaringan teror yang merencanakan pengeboman di Nairobi dan Mombasa.

"Kami menahan dua tersangka ini, dan mereka sedang diinterogasi untuk mengungkap keterlibatan mereka dalam aktivitas terorisme," kata Aggrey Adoli, kepala kepolisian Provinsi Coast.

"Mereka telah membantu, lewat merekalah kami bisa menemukan beberapa bahan kimia yang kami yakini akan digunakan untuk membuat bahan peledak," ujar Adoli kepada AFP.

Kedua pria Iran itu ditangkap di Nairobi dan Mombasa.


Ratusan mahasiswa di universitas Samratulangi Manado saling serang. Belasan gedung perkuliahan hancur dan puluhan sepeda motor dibakar. Saksikan liputan lengkapnya dalam program "Reportase Malam" pukul 02.51 WIB hanya di Trans TV

(ita/ita)


Punya info seputar #LaluLintas? Jangan lupa kirim ke pasangmata.com .

Sponsored Link

Redaksi: redaksi[at]detik.com
Informasi pemasangan iklan
hubungi : sales[at]detik.com
  • Kamis, 17/04/2014 12:31 WIB
    Dirut PT KCJ: Jangan Dulu Berharap Kereta Tepat Waktu
    Gb "PT KAI menggunakan track untuk kereta penumpang dan barang. Komuter di track yang sama. Dan jangan berharap ada ketepatan waktu jika rel digunakan bersama," kata Dirut PT KCJ Tri Handoyo.
ProKontra Index »

Bagi-bagi Kursi dan Menteri Itu Tidak Baik

Calon presiden PDIP Jokowi bertekad menguatkan sistem presidensial jika nanti terpilih. Jokowi menegaskan koalisi yang dibangunnya bukanlah koalisi bagi-bagi kursi dan jatah menteri. Dia mengatakan, yang akan diajak koalisi adalah partai-partai yang siap bekerja sama membangun bangsa dan negara tanpa meminta jatah kekuasaan. Bila Anda setuju dengan gagasan Jokowi, pilih Pro!
Pro
78%
Kontra
22%