Rabu, 20/06/2012 16:27 WIB

Pembunuhan Bocah di Tong Air Direkonstruksi, Keluarga Korban Histeris

Mansur Hidayat - detikNews
(mansur hidayat-dok detikcom)
Garut - Pembunuhan terhadap Rahayu Novandini (6) oleh tetangganya, berinisial SR (17), direkonstruksi di sebuah ruangan di Mapolres Garut. Puluhan warga menyaksikan rekonstruksi itu dan keluarga histeris.

Proses rekontruksi pembunuhan terhadap bocah asal Kampung Patrol, Desa Margahayu, Kecamatan Leuwigoong, Kabupaten Garut Jawa Barat itu berjalan sekitar 30 menit. Selama rekontruksi berlangsung, sejumah anggota keluarga korban menangis histeris.

"Saya tak tahan dan tak tega saat tersangka memperagakan cara menghabisi korban," ungkap Ny. Dede (36), salah seorang anggota keluarga korban, kepada wartawan, Rabu (20/6/2012).

Kasat Reskrim Polres Garut AKP Mikra Hasibuan mengatakan, proses rekonstruksi terpaksa dilakukan di Mapolres Garut untuk menjaga hal-hal yang tidak diinginkan. Terutama untuk menjaga keselamatan tersangka.

"Warga di sekitar TKP masih belum bisa menerima atas perbuatan tersangka, sehingga rekonstruki kita gelar di tempat lain," ungkapnya.

Menurut Mikra dalam rekonstruksi tersebut diperagakan sebanyak 35 adegan dengan 5 orang saksi yang diperankan oleh sejumlah orang..

"Korban dan salah seorang saksi diperankan oleh anak seusia korban. Hanya tersangka yang langsung diperankan tersangka," tambah Mikra.

Tersangka dijerat pasal 340, 338, 365 junto Undang-undang Perlindungan anak pasal 80 ayat 3, dengan ancaman hukuman pidana seumur hidup.

Pembunuhan itu terjadi pada Kamis (7/6/2012) malam, sekitar 18.30 WIB, di rumah tersangka di Kampung Patrol, Desa Margahayu, Kecamatan Leuwigoong Garut. Jenazah korban dimasukkan ke dalam tong air di kamar mandi. Kasus tersebut baru terungkap keesokan harinya.



Ikuti berbagai berita menarik hari ini di program "Reportase Sore" TRANS TV yang tayang Senin sampai Jumat pukul 15.30 WIB

(try/try)



Sponsored Link
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Informasi pemasangan iklan
hubungi : sales[at]detik.com
ProKontra Index »

Motor akan Dilarang Melintas di Jalan Protokol Jakarta

Pada Desember 2014 mendatang motor tidak diperbolehkan untuk melintas di Bundaran HI hingga Jl Medan Merdeka Barat, Jakarta Pusat. Rencananya motor akan dilarang di semua jalan protokol yang ada di Jakarta. Bila Anda setuju dengan kebijakan Pemprov DKI ini, pilih Pro!
Pro
34%
Kontra
66%