detikcom
QuickCount Persentase Sampel
  • 6,90%
  • 9,20%
  • 6,90%
  • 18,90%
  • 14,30%
  • 11,80%
  • 9,70%
  • 7,50%
  • 6,70%
  • 5,40%
  • 1,60%
  • 1,10%
  • Last Updated : Kamis, 10 April 2014 18:39 , Sumber : Cyrus Network dan CSIS
  • 6.67%
  • 9.44%
  • 6.61%
  • 18.65%
  • 14.86%
  • 11.40%
  • 10.26%
  • 7.60%
  • 6.52%
  • 5.41%
  • 1.60%
  • 0.97%
  • Last Updated : Sabtu, 19/04/2014 17:30 , Sumber : Radio Republik Indonesia
Senin, 18/06/2012 05:14 WIB

Polri Terjunkan 500 Unit Pospol Keliling di 31 Polda

E Mei Amelia R - detikNews
Jakarta - Sebagai upaya untuk meningkatkan pelayanan terhadap masyarakat, Polri menyediakan Pos Polisi (Pospol) Keliling . Sedikitnya ada 500 unit mobil Pospol Keliling yang akan hadir di 31 Kepolisian Daerah (Polda) untuk menampung segala keluhan masyarakat soal keamanan.

"Setiap Polda ini nantinya akan mendapatkan 10 atau 12 unit, disesuaikan dengan tingkat kerawanan di Polda tersebut," kata Kepala Binmas Baharkam Mabes Polri, Brigjen Pol M Iriawan, Minggu (17/6/2012).

Sebelumnya, Polri menyediakan 40 unit mobil Pospol keliling sebagai proyek percontohan di Polda Metro Jaya. Iriawan mengklaim, pelayanan Pospol Keliling yang sudah berjalan di Polda Metro Jaya sangat efektif dalam membantu memberikan pelayanan kepada masyarakat.

"Sangat efektif dan sampai sekarang berjalan baik. Sehingga melihat keefektifannya itu kita menyediakan mobil baru di seluruh Polda," katanya.

Ia melanjutkan, upaya tersebut merupakan bentuk terobosan Polri dalam memberiksan pelayanan terhadap masyarakat. Masyarakat kini tidak perlu mendatangi kantor polisi bila menjadi korban atau mengetahui adanya suatu tindakan kriminal yang terjadi di lingkungannya.

"Jadi kita sekarang jemput bola, bukan masyarakat yang mencari kita," ujarnya.

Pospol Keliling ini ditempatkan di titik-titik rawan kejahatan seperti di pusat keramaian seperti Pekan Raya Jakarta (PRJ) atau di mal dan lainnya. Masyarakat bisa melaporkan langsung segala kejadian ke Pospol Keliling itu.

"Nanti laporannya akan terkoneksi secara online ke Polsek dan Polres setempat," tutupnya.


Ratusan mahasiswa di universitas Samratulangi Manado saling serang. Belasan gedung perkuliahan hancur dan puluhan sepeda motor dibakar. Saksikan liputan lengkapnya dalam program "Reportase Malam" pukul 02.51 WIB hanya di Trans TV

(mei/ahy)


Punya info seputar #LaluLintas? Jangan lupa kirim ke pasangmata.com .

Sponsored Link

Redaksi: redaksi[at]detik.com
Informasi pemasangan iklan
hubungi : sales[at]detik.com
  • Kamis, 17/04/2014 12:31 WIB
    Dirut PT KCJ: Jangan Dulu Berharap Kereta Tepat Waktu
    Gb "PT KAI menggunakan track untuk kereta penumpang dan barang. Komuter di track yang sama. Dan jangan berharap ada ketepatan waktu jika rel digunakan bersama," kata Dirut PT KCJ Tri Handoyo.
ProKontra Index »

Bagi-bagi Kursi dan Menteri Itu Tidak Baik

Calon presiden PDIP Jokowi bertekad menguatkan sistem presidensial jika nanti terpilih. Jokowi menegaskan koalisi yang dibangunnya bukanlah koalisi bagi-bagi kursi dan jatah menteri. Dia mengatakan, yang akan diajak koalisi adalah partai-partai yang siap bekerja sama membangun bangsa dan negara tanpa meminta jatah kekuasaan. Bila Anda setuju dengan gagasan Jokowi, pilih Pro!
Pro
81%
Kontra
19%