Detik.com News
Detik.com
Sabtu, 16/06/2012 20:09 WIB

Kecelakaan Maut di Tambang Batu Bara, Mobil Korban Terseret 20 Meter

Robert - detikNews
Samarinda - Kepolisian bergerak cepat menyelidiki kecelakaan maut yang menewaskan 5 orang di areal tambang batu bara di Kutai Barat, Kalimantan Timur. Dugaan sementara, Dump Truck (DT) dengan kecepatan tinggi menghantam mobil dobel kabin berlawanan arah.

"Kecelakaan kerja terjadi di kilometer 14 jalan hauling PT Gunung Bayan Pratama Coal. Trailer DT bermuatan batu bara dengan kecepatan tinggi menabrak mobil dobel kabin yang berlawanan arah," kata Kabid Humas Polda Kaltim, Kombes Pol Antonius Wisnu Sutirta kepada detikcom di ujung telepon, Sabtu (16/6/2012) malam WITA.

Wisnu menjelaskan, trailer DT sebelum mengalami kecelakaan, melintas melalui jalan hauling angkutan batu bara dengan kondisi kontur jalan menurun dan menikung.

"Diduga pengemudi trailer DT tidak bisa menguasai laju kendaraan sehingga menabrak mobil di depannya itu," ujar Wisnu.

"Setelah menabrak, mobil tersebut sempat terseret sejauh kurang lebih 20 meter mengingat tabrakan yang sangat keras dari trailer DT," tambahnya.

Ditambahkan Wisnu, berdasarkan laporan hasil penyelidikan di lapangan yang disampaikan Kapolres Kutai Barat AKBP Handoyo dan diterima Polda Kaltim, 4 dari 5 korban tewas tercatat sebagai karyawan salah satu perusahaan alat berat ternama masing-masing Mispandana (20), Dwi Meiwanto (20), Marianus Deri (34) serta Agus Haryanto (24).

"Jadi mobil dobel kabin itu kesemuanya berpenumpang 5 orang dan meninggal dunia. Seorang lagi korban adalah sopir DT, Husen, karyawan Gunung Bayan, mengalami luka-luka," terang Wisnu menegaskan.

"Kasat Reskrim dan Kasat Intelkam Polres Kutai Barat beserta tim bersama 4 org anggota, berada di lokasi kejadian untuk mmebantu proses penyidikan yang dilakukan Polsek Jempang," tutupnya.

Diberitakan sebelumnya, kecelakaan maut yang terjadi di areal perusahaan tambang batu bara PT Gunung Bayan Pratama Coal, yang beroperasi di Kabupaten Kutai Barat, Kalimantan Timur, merenggut nyawa 5 orang tewas, seorang lagi mengalami luka-luka. Insiden nahas itu terjadi Jumat (16/6/2012) malam kemarin, sekitar pukul 22.00 WITA.


Ikuti berbagai berita menarik hari ini di program "Reportase Sore" TRANS TV Senin sampai Jumat pukul 16.45 WIB

(mad/mad)


Sponsored Link
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Informasi pemasangan iklan
hubungi : sales[at]detik.com
  • Kamis, 26/03/2015 12:35 WIB
    Dirut Fahmi Idris: BPJS Tak Mungkin Bangkrut
    Dirut Fahmi Idris: BPJS Tak Mungkin Bangkrut Jumlah pengguna jaminan kesehatan nasional melonjak tajam pada tahun pertama penyelenggaraannya. Akibatnya, kondisi keuangan BPJS Kesehatan defisit. Klaim membengkak, lebih besar daripada premi yang diterima.
ProKontra Index »

Segera Revisi PP Ganti Rugi Salah Tangkap Rp 1 Juta!

Ganti rugi Rp 1 juta bagi korban salah tangkap dinilai sudah tidak layak lagi. Ahli pidana UII Dr Mudzakkir mengatakan PP No 27 Tahun 1983 memuat ketentuan yang sudah tidak sesuai lagi dengan keadaan sekarang. Untuk itu, Dr Mudzakkir mengusulkan PP itu harus diubah dan memasukkan ganti rugi sesuai dengan kurs terkini. Bila Anda setuju dengan usulan Dr Mudzakkir, pilih Pro!
Pro
100%
Kontra
0%