Detik.com News
Detik.com

Kamis, 14/06/2012 09:06 WIB

UNS Tak Mau Paparkan Biaya Masuk Jalur Mandiri

Muchus Budi R. - detikNews
UNS Tak Mau Paparkan Biaya Masuk Jalur Mandiri
Solo - Universitas Sebelas Maret (UNS) Solo tidak bersedia memberikan data harga seleksi penerimaan mahasiswa baru (SPMB) yang melalui jalur mandiri. Rektor mengatakan data harga telah tertera di web resmi UNS, namun setelah dicek data tersebut kosong. Sedangkan pihak humas universitas mangatakan biaya yang ditetapkan masih dalam pembahasan.

Ketika ditanya seputar pelaksanaan pendaftaran untuk mahasiswa baru jalur swadana, Rektor UNS, Ravik Karsidi, memaparkan pihaknya membuka pendaftaran pada tanggal 7-11 2012 Juli mendatang. Hasilnya akan diumumkan pada 14 Juli dan dilanjutkan registrasi bagi yang diterima pada 16-18 Juli lalu pemeriksaan dokumen dan tes kesehatan pada 19-20 Juli 2012.

Ketika ditanya berada biaya masing-masing jurusan yang dibuka jalur mandiri, Karsidi tidak memberikan jawaban rinci. Dia hanya mengatakan biaya paling mahal yang telah ditetapkan adalah untuk pendidikan kedokteran. Selanjutnya detikcom diminta membuka situs resmi UNS yang menurutnya telah memaparkan secara jelas dan gamblang semua biaya perkuliahan mahasiswa.

"Buka di web resmi kami saja. Semua tertera disana. Kami terbuka kok, transparan, jelas, dan gamblang. Yang jelas mulai tahun ini kami sudah akan menerapkan uang kuliah tunggal (UKT)," ujar Ravik, Rabu (13/6/2012).

Namun ketika detikcom membuka situs resmi UNS, data harga tersebut tidak diketemukan. Pada kolom biaya jalur SPBM Swadana dibiarkan kosong. Tidak ada satupun kolom pada jurusan yang dibuka jalur swadana yang terisi. Dalam kolom itu hanya diberi tanda khusus yang diberi catatan akan diinformasikan kemudian. lihat: http://www.spmb.uns.ac.id/file/2012/UKT_s1_rev.pdf

Sementara itu Humas UNS, Tundjung W Sutirto, juga tidak bisa memberikan jawaban ketika ditanya mengenai alasan biaya jalur swadana masih kosong padahal SPMB sudah dimulai. Dia bahkan memberikan jawaban singkat bahwa ketetapan biayanya belum fix. "Masih ada yang digodog dan belum fix. Masih akan dilakukan revisi," jawab Tunjung singkat kepada detikcom.



Akhiri hari anda dengan menyimak beragam informasi penting dan menarik sepanjang hari ini, di "Reportase Malam" pukul 01.30 WIB, hanya di Trans TV

(mbr/mad)


Sponsored Link
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Informasi pemasangan iklan
hubungi : sales[at]detik.com
Advetorial Index »
  • Kamis, 21/05/2015 16:55 WIB
    Mas Achmad Santosa: Bu Susi Tak Mungkin Kebeli
    Mas Achmad Santosa: Bu Susi Tak Mungkin Kebeli Menteri Kelautan dan Perikanan Susi Pudjiastuti menerapkan kebijakan radikal dalam pemberantasan illegal fishing. Sejumlah pihak yang merasa dirugikan berusaha mendongkel Susi dari posisi menteri. Ada yang menawarkan Rp 5 triliun agar Susi mundur.
ProKontra Index »

Ayah Pemerkosa Putri Kandung dan Bunuh 4 Anaknya Layak Dihukum Mati!

Sadriansyah, warga Sungai Kunjang, Samarinda, Kaltim tega memperkosa putri kandungnya dan membunuh 4 anak-anak sendiri saat masih kecil. Anggota Komisi VIII DPR Maman Imanulhaq berpendapat, Sadriansyah pantas dihukum mati karena menjadi ayah yang biadab. Bila Anda setuju bahwa hukuman yang setimpal bagi Sadriansyah adalah hukuman mati, pilih Pro!
Pro
89%
Kontra
11%