detikcom

Minggu, 10/06/2012 13:25 WIB

JPPR: KPU DKI Harus Selesaikan DPT Bermasalah

Septiana Ledysia - detikNews
Jakarta, - Persoalan Daftar Pemilih Tetap (DPT) pilkada DKI muncul karena amburadulnya sistem administrasi kependudukan. Jika polemik DPT ini ingin segera selesai, KPU disarankan untuk sungguh-sungguh melakukan verifikasi kependudukan di tingkat kecamatan dan kelurahan.

"Satu-satunya harapan agar DPT tidak bermasalah, adalah KPU melalui petugas di kecamatan dan kelurahan secara sungguh-sungguh memverifikasi DPT itu," ujar Manajer Advokasi dan Pendidikan Pemilih pada Jaringan Pendidikan Pemilih untuk Rakyat (JPPR), Sunanto.

Hal itu disampaikannya dalam diskusi bertajuk 'Mengurai Carut Marut DPT Pemilukada DKI' di Bakoel Koffie, Cikini, Jakarta Pusat, Minggu (10/6/2012).

Sunanto mengatakan problema DPT pemilukada terjadi karena tidak terintegrasinya antara undang-undang dengan peraturan KPU dalam sistem pemutakhiran pilkada. Dia mencontohkan data yang menjadi acuan dalam penetapan DPT.

Dalam UU 32 tahun 2004 tentang Pemerintahan Daerah disebutkan bahwa data pemilu terakhir adalah yang menjadi acuan dalam pemutakhiran DPT pemilukada.

Sementara dalam peraturan KPU No 12 tahun 2010, disebutkan jika Daftar Penduduk Potensial Pemilih Pemilu (DP4) adalah yang menjadi acuan dalam pemilukada. Kalau DP4 yang diserahkan Dinas Kependudukan dan Pencatatan Sipil (Dukcapil) yang disaring dari data kependudukan adalah yang menjadi acuan pemutakhiran, maka maklum jika DPT menjadi bermasalah karena DP4 itu sendiri bermasalah.

"Diakui atau tidak data, kependudukan kita masih kacau balau. Apalagi Jakarta adalah ibukota yang menjadi daya tarik masyarakat untuk datang berbisnis membutuhkan identitas KTP Jakarta. Kalau itu terjadi, maka tentu masih banyak KTP ganda di Jakarta," tuturnya.

Menurutnya, bukan hal aneh bila dalam penyusunan DPT pun, hal yang sama (pemilih ganda) bisa terjadi. Sebab dalam penyusunan DPT memang modal dasarnya adalah data kependudukan yang notabene validitasnya juga bermasalah.

"Terlepas masih buruknya sistem administrasi kependudukan kita, munculnya kekacauan DPT tersebut menunjukkan masih rendahnya tingkat partisipasi masyarakat dalam penyusunan DPT," pungkas Sunanto.


Banjir mengepung Ibukota Jakarta. Saksikan di program "Reportase Sore" TRANS TV Senin sampai Jumat pukul 16.45 WIB

(rmd/try)


Setelah eksekusi 6 terpidana mati narkoba, dua negara menarik duta besarnya. Bagaimana perkembangan terkini? Simak di sini.


Sponsored Link
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Informasi pemasangan iklan
hubungi : sales[at]detik.com
  • Selasa, 27/01/2015 16:57 WIB
    Menteri Yohana Yembise: Kekerasan Anak Akibat Nikah Muda
    Gb Bagi Yohana Susana Yembise, jabatan Menteri Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak adalah kepercayaan sekaligus menjadi simbol perjuangan atas dominasi adat di Papua, yang umumnya didominasi laki-laki. Yohana juga mengkhawatirkan tingkat kekerasan anak yang makin memprihatinkan.
ProKontra Index »

Jika Presiden Jokowi Berhentikan BW, BG Juga Harus Dinonaktifkan

Wakil Ketua KPK Bambang Widjojanto (BW) mengajukan berhenti sementara karena menjadi tersangka di Polri. Menurut peneliti ICW, Donal Fariz, bila Presiden nanti menerima pengunduran diri BW, maka Presiden juga harus menonaktifkan Komjen Budi Gunawan (BG) sebagai calon Kapolri. Apalagi kasus yang menjerat Komjen BG lebih krusial, yakni korupsi dibanding kasus yang menjerat BW, pidana biasa. Bila Anda setuju dengan Donal Fariz, pilih Pro!
Pro
79%
Kontra
21%